Tuesday, November 21, 2017

Babat Cabe Hijau


Setiap kali saya melihat babat, ada rasa kabita sekaligus ngilu. Kabita alias kepengen makan itu babat, lalu ngilu bayangin efek sampingnya. Maklum, bayangin kolestrolnya dan inget rasa nyut-nyutan karena asam urat. Ahaha, faktor U banget ya. Tapi saya suka nekad aja makan jeroan dan apa aja yang mengundang rasa nyeri itu. Habis enak sih...

   Seperti yang terjadi di warung sayur tempo hari. Saya termangu menatap babat mentah yang dijajakan di atas meja. Maju mundur cantik mau ambi apa enggak ya. Sejurus rayuan sang empunya warung pun berhasil menggerakkan tangan saya untuk mengambil babat tersebut. Bungkus!

Monday, November 20, 2017

Oseng Jaat (Kecipir)


"Kamu jaat!" eh bukan, sayur ini namanya jaat tapi dia nggak jahat, kok. Sayuran yang biasa disebut jaat di Jawa Barat ini adalah kecipir yang punya punya nama latin Psophocarpus tetragonolobus. Kecipir merupakan tanaman merambat dengan bunga berwarna biru pucat yang kerap digunakan sebagai pewarna alami. Bentuknya bulat memanjang dengan sisi-sisinya membentuk sayap. Unik banget deh!

  Pertama kali jumpa dengan si sayur jaat alias kecipir ini, saya sempat mencibir, "Sayur macam apa pula ini?" Mencibir pada diri sendiri, karena baru ketemu dengan sayuran seperti itu dan nggak tahu sama sekali cara mengolahnya. Setelah bertanya pada bude empunya warung, saya tertarik untuk mencobanya karena menurut beliau sayur jaat ditumis biasa saja sudah enak.

Sunday, November 19, 2017

Tahu Isi Sayuran


Saya suka banget makan tahu isi yang dijual di tukang gorengan. Etapi, tahu nggak sih, jajanan gorengan tahu di pinggir jalan  itu belum tentu sehat lho. Apalagi tetangga saya sempat memergoki si mamang gorengan menaruh plastik dalam minyak panas yang ada di penggorengan. Hiii, serem!

 Memang sih, nggak semua tukang gorengan berlaku curang seperti itu supaya gorengannya awet dan renyah lebih lama. Yang jujur juga masih banyak. Hmm, nggak ada salahnya juga kalau kita jaga-jaga dari kemungkinan buruk itu dengan bikin gorengan tahu isi sendiri. Lebih menyehatkan karena kita sendiri yang memasaknya dalam kondisis dapur yang bersih dan kualitas bahan yang terjamin. Selain itu, tentu saja jadi jauh lebih hemat masak sendiri daripada beli. Ini nggak kalah penting kan, hehe.

Saturday, November 4, 2017

Rawon Enak dan Praktis dengan Bamboe Bumbu Instant



Sudah lama saya kepengen posting resep rawon. Tapi belum pede. Masalahnya, saya lemah banget dalam hal memilih kluwek sebagai pemeran utama hidangan ini. Kluwek yang bagus akan menghasilkan rasa rawon yang nikmat dengan kuah kental kecoklatan yang pekat. Hmm, ngebayanginnya sudah bikin meneguk ludah bukan?

  Cari kluwek yang baik itu nggak gampang. Sudah saya coba sesuai saran mbak sayur untuk mendapatkan kluwek yang berisi dan bagus dagingnya. Ada yang dikocok, dijilat, dicelupin, tetap saja 'zonk' yang saya dapat. Hmm, baiklah saya memang tidak berbakat dalam memilih kluwek yang bagus. 

  Nggak bisa milih kluwek dan nggak bisa menemukan kluwek bukan berarti saya nyerah nggak bikin rawon. Masih bisa bikin rawon dengan bantuan... bumbu instan! Eh, curang! Biarin! Yang penting rawon buatan saya rasanya jadi enak. Bener nggak? Bener aja deh...

Wednesday, October 25, 2017

Pindang Patin


Saya sering melihat ikan patin di warung sayur. Mau ngambil, rasanya ragu. Maklum, selera orang rumah belum terbiasa makan ikan patin. Waktu masih tinggal di Kalimantan sih sering banget makan ikan patin. Barangkali karena terpaksa. Cuma ikan itu yang ada banyak di warung makan, hehehe. 

  Masak ikan patin sendiri? Tunggu dulu. Saya musti mikirin mau dibikin apa ini ikan supaya enak dimakan buat sekeluarga. Kalau cuma digoreng doang mah biasa. Saya jarang juga sih, bikin ikan patin goreng. Soalnya di rumah lebih hobi makan ikan lele, mujaer, atau kakap.

  Penasaran pengen bikin olahan dari ikan patin, saya nekad mengambil ikan patin dalam bungkus yang sudah dibersihkan, dipotong, dan tidak ada kepalanya. Tinggal olah aja gitu. Kemudian saya bertanya pada sang empunya warung, Mama Alif, enaknya diapain ya ikan patin ini. Mama Alif menyarankan untuk membuat pindang patin saja. Bumbunya bla bla dan cara membuatnya begini begini...

Wednesday, October 18, 2017

Dendeng Gepuk


"Teh, dendeng gepuknya jangan lupa. Mamah udah bungkusin yang rapet buat dibawa naek pesawat. Nanti Teteh tinggal goreng aja. Nggak usah repot masak lagi juga beli makanan pas sampe rumah..."
Setiap kali saya dan suami mau kembali ke rantau, almarhumah Mamah mertua pasti membawakan oleh-oleh dendeng gepuk. Ada yang sudah matang dan ada juga yang berupa ungkepan untuk digoreng. Jumlahnya yang banyak membuat kami sekeluarga bisa menikmati dendeng gepuk yang nikmat untuk beberapa hari. Setiap berangkat, meskipun sudah sering pulang ke Bogor, beliau selalu mengantar kami dengan tangisan. Ah, jadi kangen Mamah...

  Karena alasan sentimental itu, saya jarang bikin dendeng gepuk. Dendeng gepuk selalu mengingatkan saya pada Mamah. Selain dendeng gepuk, oleh-oleh lain yang selalu beliau selipkan di tas saya adalah cumi asin dan kopi cap Teko khas Bogor. Perhatian ini begitu membekas di hati saya.

Wednesday, October 11, 2017

Garang Asem Ayam Praktis



Assalamualaikum! Dapur Ngebut kembali update. Tertunda sejenak karena kesibukan yang lain. Selama ini saya teuteup masak, teuteup foto-foto, tapi nggak sempet update di blog. Masakan terbaru mungkin muncul agak lama karena saya harus ngabisin stok draft dulu. Jadi kalau lihat fotonya aneh atau enggak banget, mohon dimaafkan ya. Harap maklum, fotografernya tukang ngebut. Habis ngebut di dapur, terpaksa ngebut pas motretnya juga. Hawa lapar soalnya, hehe.

  Sudah lama pengen update resep garang asem. Sengaja disimpen dulu karena pas mau diposting, teman-teman blogger sedang ramai ikut lomba blog olahan daging ayam. Kebetulan menu garang asem jadi favorit dan banyak diposting. Saya menunggu lomba selesai, eh malah kelupaan mau posting resep garang asem sendiri.