Menikmati Nasi Uduk dan Ayam Bakar Resep Oma yang Penuh Kenangan di Waroenk Talubi

kuliner bogor

Suka dengan masakan buatan nenek? Kangen dengan cita rasanya yang nikmat dan tidak mudah dilupakan. Kenangan manis saat berkunjung ke rumah nenek, lalu terhidang aneka masakan yang menggugah selera. Saat memakan hidangan yang sama di tempat lain, ingatan kita akan langsung terbayang dengan masakan nenek. Sebuncah rasa pun menyeruak, ingin kembali menikmatinya sekaligus menuntaskan rasa rindu pada nenek.

Kerinduan akan masakan nenek inilah yang mendorong berdirinya Waroenk Talubi. Para cucu yang kompak bersatu membuka bisnis ini untuk mengenalkan masakan andalan sang nenek kepada masyarakat luas. Waroenk Talubi dibuka untuk umum pada tanggal 27 April 2018 dengan menyajikan menu andalan masakan dengan resep Oma, sang nenek tercinta. Resep ini berasal dari resep leluhur lebih dari 100 tahun. Wow, luar biasa!

Saya datang ke Waroenk Talubi di Jalan Suryakencana nomor 278 Bogor. Bersama teman-teman blogger dari komunitas Blogger Bogor dan Asinan Bogor, saya hadir untuk acara grand opening Waroenk Talubi sekaligus mencicipi nasi uduk dan ayam bakar yang resepnya diwariskan oleh Oma para pendirinya.

Nggak susah untuk menemukan lokasi Waroeng Talubi. Kawasan Suryakencana sudah terkenal sejak dulu dengan aneka kuliner Bogor dan ada klenteng di ujung jalannya. Pasar Bogor yang selalu ramai juga terletak di jalan ini. Dari Kebun Raya Bogor juga nggak jauh, lho. Jalan Suryakencana letaknya pas di seberang Kebun Raya Bogor. Jadi, habis jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor bisa langsung mampir ke Waroenk Talubi buat makan.


kuliner bogor
Waroeng Talubi tampak depan

Begitu masuk ke Waroenk Talubi, pengunjung disambut oleh gerai oleh-oleh kuliner Bogor yaitu Talubi Bika Bogor. Aneka kue sebagai kudapan lezat yang terbuat dari talas bogor andalan Talubi tersedia di sini. Ada Bika Bogor, Talubi Talas, Lapis Kekinian Talubi, New York Style Crunchy Banana Cheese Cake, New York Style Premium Banana Cheese Cake, Pillsburry Banana Cake, dan masih banyak lagi kuliner Bogor enak lainnya.
kuliner bogor
Oleh-oleh kuliner Bogor tersedia di Waroenk Talubi

Saat tiba, kami disambut oleh karyawan Talubi yang ramah dan Ibu Ellen Sunaryo sebagai perwakilan dari Bika Bogor Talubi. Kami diberi kertas untuk menuliskan doa dan ditempel di dinding bersama kumpulan kertas doa lainnya. Kertas doa ini sebagai sebagai pengganti uang untuk membayar sepiring Nasi Uduk Ayam Bakar Talubi. Jadi, bayarnya nggak usah pakai uang alias gratis, cukup bayar dengan doa saja! Aih, unik banget ya!
kuliner bogor
Makan gratis, cukup bayar dengan doa!

Pembukaan Waroenk Talubi ini memberi kejutan untuk para pelanggannya dengan membagikan 1000 piring paket Nasi Uduk Ayam Bakar Talubi gratis! 




Sambil menunggu kedatangan teman-teman blogger yang lain, kami disuguhi jajanan pasar nikmat yang keberadaannya abadi dari jaman nenek moyang kita. Saya pilih putu mayang. Sedangkan anak-anak ditawari puding Talubi. Kedua anak saya menikmati puding lembut dan legit dengan rasa santan. Pilihan puding lainnya ada rasa macha dan oreo. "Pudingnya enak!" kata Dd Irsyad. Saya cicipi, betul juga, memang enak!

kuliner bogor
"Pudingnya enak!" kata Dd Irsyad
kuliner bogor
Pelayanan yang ramah dan aneka puding dingin yang nikmat

Saya memotret suasana di Waroenk Talubi. Mulai dari nol... eh mulai dari lantai satu, ya. Di lantai satu adalah tempat pembelian oleh-oleh kuliner Bogor, counter tempat memesan makanan, serta beberapa meja dan kursi. Suasananya cukup instagramable yang bikin saya pengen berfoto narsis.



kuliner bogor
Tempat pemesanan dan pembayaran makanan

kuliner bogor
Dinding sekat yang kece
kuliner bogor
Foto saya dengan latar sepeda jadul

Naik ke lantai dua, tempat makan yang tersedia lebih luas. Bahkan ada area balkon sebagai smoking area atau untuk pengunjung yang ingin makan sambil melihat keramaian lalu lintas Jalan Suryakencana. 


kuliner bogor
Suasana di lantai dua Waroenk Talubi
kuliner bogor
Tempat makan yang nyaman. Rasanya seperti di rumah sendiri

kuliner bogor
Bisa makan sambil menatap langit biru di balkon

Interior Waroenk Talubi cukup instagramable karena ditata apik dan membuat pengunjung merasa nyaman seolah berada di rumah sendiri. Lambang Waroenk Talubi adalah sketsa wajah Oma yang sedang tersenyum. Tidak kalah menarik adalah beragam nasehat bijak dari Oma untuk para cucunya yang terpampang di dinding Waroenk Talubi.

kuliner bogor
Beragam nasehat bijak dari Oma

Acara Grand Opening Waroenk Talubi dimulai! Ibu Ellen selaku Digital Agency Waroenk Talubi menyapa para blogger yang hadir dengan ramah dan ceria. Beliau menjelaskan tentang sejarah nama Talubi. Berawal dari Bika Bogor Talubi sebagai penyedia oleh-oleh khas Bogor. Andalan dari bisnis kuliner ini adalah produk kue berbahan talas dan ubi. Jadilah "Talubi" sebagai singkatan dari nama kedua bahan tersebut.

Menurut Ibu Ellen, Waroenk Talubi didirikan sebagai untuk menjadi one stop place tempat membeli oleh-oleh khas bogor sekaligus tempat makan untuk pengunjungnya. Gerai oleh-oleh khas Bogor Bika Bogor Talubi sendiri sudah mempunya tiga cabang di kota Bogor, yaitu di Jalan Padjadjaran No.20, Jalan Soleh Iskandar No.18B, dan di Jalan Raya Gadg sebelah Vimala Hills Puncak.


kuliner bogor
Sambutan dari Ibu Ellen pada acara grand opening Waroenk Talubi

Bika Bogor Talubi secara jeli memilih keunikan tersendiri dalam mengembangkan bisnis kulinernya. Begitu juga dengan Waroenk Talubi. Nasi uduk dan ayam bakar di Waroenk Talubi tidak sama dengan yang dijual di tempat lain. Bahan baku terasi yang membalur ayam bakar berasal dari terasi di kampung halaman Oma yang rasanya lain daripada yang lain. 

Saat yang dinanti akhirnya tiba... mencicipi menu andalan Waroenk Talubi, yaitu Nasi Uduk Ayam Bakar Talubi. Sambil makan, Waroenk Talubi memutar lagu-lagu jadul yang mengingatkan kita pada masa keemasan Oma. Ehm, buat anak jaman now pasti nggak bakal tahu lagi berjudul "Payung Fantasi" atau "Kopral Jono". Kalau saya sih, tahu banget karena waktu kecil sering mendengar nenek saya memutar lagu tersebut. Ah, benar-benar memori indah yang mengingatkan saya pada masa penuh mesra bersama Embah, nenek saya.

Menu yang saya makan adalah Paket Kangen Oma, yang berisi: nasi uduk, ayam bakar, tahu goreng, tempe goreng, sambal, serta lalap selada dan timun. Ayam bakarnya bisa pilih bagian dada atau paha. Saya pilih paha karena demen aja. Daging ayamnya empuk. Bumbu begitu meresap ke dalam daging ayam.

kuliner bogor
Paket Kangen Oma yang saya cicipi di Waroenk Talubi

Benar kata Ibu Ellen, ayam bakar Waroenk Talubi ini rasanya unik dan belum pernah saya mencicipi rasa seperti ini di tempat makan lain. Dimasak dengan terasi tidak berarti ayam bakar ini tertular bau terasi yang menyengat. Rasa terasinya juga nikmat dan tidak pahit. Hmm, kuliner Bogor yang satu ini memang istimewa!

kuliner bogor
Ayam Bakar Talubi, kuliner Bogor yang  istimewa!

Saya jadi teringat restoran ayam taliwang di Denpasar yang menggunakan terasi sebagai bumbunya. Usai makan, bau terasi pada jari tidak mau hilang. Bahkan pihak restoran menyediakan odol untuk cuci tangan sebagai penghilang bau terasi. Terasi pada ayam bakar Waroenk Talubi sama sekali nggak bau amis! Juga nggak meninggalkan bau terasi di jari usai memakannya.

Nasi uduknya gimana? Nasi Uduk Talubi begitu pulen dan gurih. Dikemas cantik dalam balutan daun pisang membuat aromanya makin menggoda selera. Biasanya nasi uduk ditemani dengan sambal kacang. Di meja sudah disediakan sambal kacang dalam botol plastik. Saya coba sedikit. Bumbu kacangnya pas, nggak terlalu kental dan nggak keenceran. Berhubung saya lebih tertarik dengan sambalnya, jadi bumbu kacang ini saya cuekin dulu, hihihi.

Teman pendamping ayam bakar adalah tempe dan tahu goreng. Tempenya enak. Tahu gorengnya apalagi! Tahu goreng menggunakan tahu Yun Yi yang sudah terkenal dengan kelezatannya. 
kuliner bogor
Tahu Yun Yi goreng
kuliner bogor
Tempe goreng

Icip sambelnya... wuih pedesnya nonjok! Cocok banget buat penggemar rasa pedas. Saya suka pedas, tapi pedas biasa saja. Jadi, untuk mengurangi  rasa pedas saya menambahkan kecap pada sambalnya. Aih, rasanya jadi tambah enak! Lihat nih, saya dan 2 boyz makan dengan lahap dan nikmat. Bahkan si kecil Dd Irsyad yang biasanya susah makan ini menghabiskan sendiri satu porsi nasi uduk dan ayam bakarnya. Emejing!

kuliner bogor
Saya dan 2 boyz makan dengan lahap
kuliner bogor
Dd Irsyad dan Kk Rasyad masing2 habis satu piring!

Alhamdulillah, hidangan nikmat sukses berpindah ke perut. Selain ayam bakar, masih banyak menu lain. Menu andalan Waroenk Talubi lainnya ada nasi pecel dan ayam goreng. Plus aneka jeroan yang digoreng yaitu: ati ampela ayam, jantung ayam, usus ayam, babat sapi, paru sapi, dan limpa sapi.
kuliner bogor
Ayam goreng


kuliner bogor
Nasi pecel plus rempeyek

kuliner bogor
Hati ayam goreng
kuliner bogor
Jantung ayam
kuliner bogor
Usus ayam
kuliner bogor
Babat sapi

Ada lagi nih yang unik di Waroenk Talubi. Gorengan diberi kremesan basah dan kremesan kering. Biasanya rumah makan cuma menyajikan kremesan kering sebagai pendamping gorengan. Ini apa? Ada kremesan basah? Saya colek sedikit... owalah enak euy! Kremesan basah adalah wujud dari kremesan kering yang belum digoreng. Kremesan merupakan bumbu dari ungkepan yang sudah menyusut dan sudah matang tentunya. Rasa kremesan basah nggak kalah legit dari kremesan kering. Gurihnya parutan lengkuas pada kremesan ini menambah semarak gorengan yang dimakan.

kuliner bogor
Kremesan kering dan kremesan basah di atas paru sapi goreng

kuliner bogor
Limpa sapi

Minumnya apa? Ada banyak pilihan minuman di Waroenk Talubi. Mulai dari teh tawar, teh manis, es kelapa muda, es jeruk kelapa muda, kopi hitam, kopi susu, es dawet, es cincau hijau, air mineral, dan teh botol. Harga minuman mulai Rp. 2000 sampai Rp. 15.000 saja. 

kuliner bogor
Aneka minuman

Harga yang ditawarkan di Waroenk Talubi cukup terjangkau. Seperti nasi putih seharga Rp. 6000 seporsi, ayam goreng Rp. 15.000, dan gorengan mulai dari Rp. 3.000 sampai Rp. 11.000. Mau lebih hemat? Bisa pilih menu paket sebagai berikut:
  • Paket Disuapin Oma 1 (Rp. 10.000): nasi pecel, tahu, tempe, rempeyek, teh.
  • Paket Disuapin Oma 2 (Rp. 10.000): nasi uduk, tahu, tempe, telur, teh.
  • Paket Disuapin Oma 3 (Rp. 10.000): nasi uduk, kepala ayam, ampela ayam, usus ayam, teh.
  • Paket Inget Oma 1 (Rp. 20.000): nasi uduk, ayam goreng, tahu, tempe, teh.
  • Paket Inget Oma 2 (Rp. 20.000): nasi uduk, babat goreng, paru goreng, teh.
  • Paket Kangen Oma (Rp. 22.000): nasi uduk, ayam bakar, tahu, tempe, teh.
  • Paket Sayang Oma (Rp. 27.000): nasi uduk, ayam bakar, babat goreng, urap, teh.

Tidak terasa, sudah waktunya kami harus berpisah. Aneka games dan hadiah menarik dibagikan untuk para blogger yang hadir. Saya kebagian dapat Pillsburry Banana Cake rasa cocopandan keju mint (foto atas), dan New York Style Crunchy Banana Cheese Cake rasa strawberry (foto bawah). Sudah terbayang kelezatan dua kuliner Bogor tersebut karena saya sendiri sudah mereview kedua produk tersebut di blog ini. 
kuliner bogor
Oleh-oleh yang saya bawa pulang
Sebelum pulang, kami semua berfoto bersama untuk kenang-kenangan.

kuliner bogor
Saya dan Ibu Ellen

Terima kasih banyak, Waroenk Talubi untuk hari yang indah dan bikin saya sukses bermandikan kenangan akan Embah, nenek saya. Resep Oma di Waroenk Talubi emang kayak mesin waktu ya, bikin kita kasuat-suat akan masa lalu saat masih bersama nenek tercinta.

Grand opening Waroenk Talubi berlangsung sukses dan meriah. Saat hendak pulang, saya melihat pengunjung yang membludak dan antri panjang. Kertas doa yang tertempel di dinding sudah lumayan banyak. Pastinya akan bertambah terus selama promosi 1000 piring gratis Nasi Uduk Ayam Bakar Talubi yang terselenggara selama dua hari. Semua orang penasaran akan kelezatan kuliner Bogor Nasi Uduk Ayam Bakar Talubi yang resepnya berasal dari resep leluhur lebih dari 100 tahun.


kuliner bogor
Atas: dinding kertas doa yang mulai penuh.
Bawah: pengunjung 1000 piring gratis Nasi Uduk Ayam Bakar Talubi

Saya ingin mengucapkan selamat dan semoga sukses terus untuk Waroenk Talubi! 




Oia, satu lagi nih. Banyak promo menarik di akun media sosial Talubi. Pernah ada diskon makan Nasi Uduk Ayam Bakar Talubi dengan menunjukkan postingan promo ke kasir. Promo terbaru untuk bulan Ramadhan saat ini adalah takjil gratis setiap berbuka puasa di Waroenk Talubi. Nggak mau ketinggalan info menarik dari Waroenk Talubi, kan? Cek dan follow akun media sosial Waroenk Talubi, ya!




Info lengkap tentang Waroenk Talubi:
Instagram: @waroenktalubi
Facebook Fanpage: Waroenk Talubi

Alamat: Jalan Suryakencana No.278 Bogor





30 comments

  1. Sekarang aja aku udah kangen lagi nih sama ayam bakarnya Waroenk Talubi :) enak yaa

    ReplyDelete
  2. semogaaaa ada cabangnya di bintarooo aminnn aduhh aku tak tahan mak, enak semua pasti deh itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. enakk mba mut... smoga nanti buka cabang di sana, aamiin

      Delete
  3. makan - makan disana lagi yuks, nagih banget nasi uduk sama ayam bakarnya

    ReplyDelete
  4. Wah! Saya sudah dua kali ke sana mbak enak bgt ayam bakar dan nasi uduknya bikin ngangenin..
    .
    Next saya mau coba ayam goreng dan babat goreng sepertinya kalau kesana lagi :)

    ReplyDelete
  5. akuuu tergodaaa....nanti deh kemari

    ReplyDelete
  6. Pernah dengar, nih, tentang nasi uduknya resep oma. Penasaran. Apalagi sama paru gorengnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fifah suka paru goreng ya? Sama dongkkayak Dd Irsyad. Kemaren sempat nyicip, paru goreng waroenk talubi enak :)

      Delete
  7. Ayam bakarnya enak ya memang , bumbunya meresap banget

    ReplyDelete
  8. Hua pengen kesana langsung nyicipin, sayang di Medan gak ada ya mba.

    ReplyDelete
  9. Nasi uduk dibungkus daun pisang jadi makin wangi ya mak. Duh jd laperrr

    ReplyDelete
  10. Wah gak kebagian promonya nih aku. Warungnya enak juga ya nyaman dan instagrammable.

    ReplyDelete
  11. Pada saat dia grand opening, aku sebenernya lg ada di bogor, dan ngelewatin rumah makan ini :p. Tp waktu itu ga ngeh aja mba.baru kemudian pas baca bbrp tulisan blogger ttg warung talubi, lgs inget, inikan rumah makan yg kita lewatin pas ke bogor. :p sayang wkt itu blm tau kalo ayam bkrnya enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah coba mampir ya. pas ada promo makan gratis lho :)
      beneran ayam bakarnya recomended krna rasanya lain dr yg lain

      Delete
  12. Gimana kalau halal bil halal di sini? Asyik keknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aihh seruu... nanti ajak asinan blogger rame2 ke sini :)

      Delete
  13. Semuanyaa menggugah seleraa bangeet mbaak :D pengeen nasi uduk yg masih anget sama ayam bakaar, yummy bangeeet pastiii wkwkwk. .

    ReplyDelete
  14. Ngeliat foto-fotonya aja jadi lapeerrr. Murah meriah juga ternyata harganya. Ada di Tangerang nggak yaa? Hehe :D

    ReplyDelete
  15. murah meriah banget harganya ya mbak, makan 10k udah bisa kenyang,

    paket kangen Oma yang digambar itu ayam goreng kan mbak? warnanya cokelat keemasan yang menggugah selera, nampaknya krispi,

    baca ini siang2 bolak-balik nelan ludah, ehhh lagi puasa ternyata, haha

    ReplyDelete
  16. Nikmat banget kayaknya kalau buka puasa menunya kayak gini :)

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^