Wednesday, October 18, 2017

Dendeng Gepuk


"Teh, dendeng gepuknya jangan lupa. Mamah udah bungkusin yang rapet buat dibawa naek pesawat. Nanti Teteh tinggal goreng aja. Nggak usah repot masak lagi juga beli makanan pas sampe rumah..."
Setiap kali saya dan suami mau kembali ke rantau, almarhumah Mamah mertua pasti membawakan oleh-oleh dendeng gepuk. Ada yang sudah matang dan ada juga yang berupa ungkepan untuk digoreng. Jumlahnya yang banyak membuat kami sekeluarga bisa menikmati dendeng gepuk yang nikmat untuk beberapa hari. Setiap berangkat, meskipun sudah sering pulang ke Bogor, beliau selalu mengantar kami dengan tangisan. Ah, jadi kangen Mamah...

  Karena alasan sentimental itu, saya jarang bikin dendeng gepuk. Dendeng gepuk selalu mengingatkan saya pada Mamah. Selain dendeng gepuk, oleh-oleh lain yang selalu beliau selipkan di tas saya adalah cumi asin dan kopi cap Teko khas Bogor. Perhatian ini begitu membekas di hati saya.



  Hmm, udahan dulu sedihnya. Kan kita mau masak. Beruntung dulu saya sempat diajari Mamah bikin dendeng gepuk. Memang sih, dendeng gepuk buatan saya nggak ada apa-apanya dibandingkan dendeng gepuk buatan Mamah. Tapi lumayan laahh, saya jadi bisa bikin dendeng gepuk berkat Mamah. 

  Punya stok dendeng gepuk di kulkas ini penyelamat banget, lho! Pas pengen masak sesuatu yang enak tapi bikinnya kilat banget, eeh ada dendeng gepuk!  Tinggal goreng sebentar dan... jreeeng!!! Jadi deh dendeng gepuk sarat bumbu yang nikmat untuk disantap! Tentu saja, kita bikin dulu dong dendeng gepuknya sebelum disimpan. Eh iya, disimpan kalau masih ada sisa ya. Kalau setelah bikin langsung habis digoreng yaa sudahlah. Yuk, ah kita mulai masak sekarang!

Bahan dendeng gepuk
Bahan:
  • 500 gr daging sapi
  • setengah buah kelapa parut
  • 10 buah bawang merah
  • 5 buah bawang putih
  • 1 sdm ketumbar
  • 2 butir kemiri
  • 3 batang batang sereh, geprek
  • 6 cm lengkuas, parut
  • 3 lembar daun salam
  • 2 lembar daun jeruk
  • garam secukupnya
  • merica secukupnya
  • minyak untuk menggoreng
Cara membuat:


1. Tumbuk halus bawang merah, bawang putih, ketumbar, kemiri, merica, dan garam.

2. Potong daging menjadi seperti potongan daging untuk membuat rendang.

3. Tumis bumbu halus, daun salam, daun jeruk, sereh, dan lengkuas parut sampai harum.

4. Tambahkan kelapa parut, aduk rata. Masak hingga semua bahan matang.

5. Masukkan daging, aduk rata. Tambahkan air hingga daging terendam. 

6. Masak dengan panci presto selama 20 menit. 

7. Tanpa panci presto: tuangkan air lebih banyak dan masak sampai daging hampir empuk.

8. Angkat daging, pukul-pukul hingga agak gepeng tapi jangan sampai hancur. 

Pukul-pukul daging sampai gepeng

9. Rebus kembali bersama bumbu hingga kuah hampir habis dan mengering.   

10. Dinginkan dendeng gepuk dalam wadah berupa saringan untuk mengurangi airnya. 

11. Goreng dendeng gepuk dalam minyak panas dengan api sedang. 

12. Setelah beberapa saat, masukkan adonan bumbu dan kelapa yang sudah ditumis.

13. Goreng hingga daging dan bumbu matang kecoklatan dan agak kering. 

14. Angkat, sajikan hangat.

Keterangan:
  • Ungkepan dendeng gepuk boleh disaring atau tidak. Saya lebih suka disaring supaya kadar airnya berkurang dan tidak meletus saat digoreng. Sisa air saringan bisa untuk campuran masakan lain seperti nasi goreng atau tumisan.
  • Bumbu tidak digoreng bersamaan dengan dendeng supaya bumbu tidak cepat gosong.
  • Bumbu dendeng gepuk boleh tidak menggunakan kelapa parut. Perbanyak parutan lengkuas jika suka sebagai penggantinya.
  • Dendeng gepuk bisa disimpan sampai 5 hari di wadah tertutup rapat di dalam lemari pendingin. Dendeng yang kering bisa lebih awet lagi.


Bumbu dendeng gepuk
  Ungkepan dendeng gepuk ini sudah matang, lho. Saya yang lagi kelaparan pas masak jadi nggak sabar ingin buru-buru mencicipinya. Pas banget buat makan siang. Ungkepan dendeng gepuk plus nasi hangat ternyata enak juga, lho!


Ungkepan dendeng gepuk, enak!

  Selanjutnya, untuk keluarga tercinta nggak mungkin saya suguhin ungkepan dendeng gepuk. Tentu saja dendeng gepuk digoreng dulu untuk makan malam. Dan saya makan lagi,  deh. Alhamdulillah nikmat. Selamat mencoba ya!


Dendeng gepuk yang disuwir

Dendeng gepuk yang endess!



9 comments:

  1. hai mba..terimaksih resepnya jd punya ide buat menu besok atau untuk dibawa piknik hehehe, oiya mau tanya donk, itu yang no 12 masukan bumbu, pakai bumbu yang no.1 yaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bumbu yang sudah ditumis beserta kelapa parut

      Delete
  2. Enak mba... aku pernah nyoba juga, tp bumbunya nggak selengkap resep diatas..jd rasanya kurang maNtap

    ReplyDelete
  3. Duh laper di bandung dulu sempat nyicipin ini dan ketagihan jadinya tiap ke rumah makan bandung ini pasti yang aku cari

    ReplyDelete
  4. Hmm hmm mendadak ngeces liat dendeng gepuk, aku suka banget nih mbak, pengen bikin jadinya, liat resepnya sepertinya mudah membuatnya :)

    ReplyDelete
  5. Mbak..resepnya bikin ngiler...Kalau di Kediri, Ibu saya nyebutnya dendeng ragi . Saya belum pernah bikin sendiri tapi hihihi..
    Nanti mau coba aha respnya..
    Terima kasih:)

    ReplyDelete
  6. ini mah kesukaan suamiku tp aku gak bisa bikinnya, makasih resepnya , mau aku coba

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^