Monday, February 8, 2016

Dodol Goreng



Menyambut tahun baru Imlek, Bapa dapat kiriman kue keranjang dari teman kantornya. Wah, asyik! Kue keranjang sering disebut dodol cina di tempat tinggal saya. Kenapa dodol cina? Karena kue keranjang memang mirip dengan dodol, dan dodol ini hanya ada setahun sekali jelang perayaan tahun baru cina alias imlek. 


Dodol cina alias kue keranjang
   Nian go adalah nama dalam dialek hokkian untuk sebutan kue keranjang. Disebut kue keranjang karena cetakannya yang berbentuk keranjang. Tapi ada juga yang dicektak menggunakan plsatik seperti yang saya terima tempo hari. Bahan bakunya terbuat dari tepung ketan dan gula. Teksturnya kenyal dan lengket seperti dodol.   


   Selanjutnya, saya menyebut dodol cina saja ya. Udah kebiasaan soalnya. Seneng dong, dikasih dodol cina. Langsung dipotong dan dimakan. Manis dan kenyal. Hmm, enak! 

  Kemudian, Bapa menyarankan dodol tersebut untuk digoreng sebagai variasi. Alternatif lain menikmati dodol cina. Hah? Digoreng? Semula saya agak bingung. Kata Bapa, dulu almarhum Nenek sering membuat dodol goreng. Dodol cina yang bentuknya besar ini bisa dipotong-potong untuk kemudian digoreng. Lho? Bukannya dodol itu lengket? Ya ada caranya dong! Berdasarkan petunjuk dari Bapa (mengacu pada resep buatan almarhum Nenek), yuk kita simak bahan dan cara membuat dodol goreng.

Bahan:
  • 1 buah dodol cina/kue keranjang, potong kotak
  • 6 sdm tepung terigu (bisa ditambahkan jika ingin adonan lebih kental)
  • sejumput garam
  • air matang secukupnya
Campurikan dodol dengan tepung dan sedikit air
Cara membuat: 
  1. Aduk rata tepung terigu, air, dan garam.
  2. Celupkan dodol yang sudah dipotong. 
  3. Goreng satu-persatu dalam minyak panas,
  4. Angkat setelah tepung lapisan luar terlihat sudah mengering kecoklatan.
  5. Sajikan hangat bersama minuman teh atau kopi.
Gimana? Gampang kan. Selamat tahun baru imlek untuk yang merayakan. Gong xi fa cai ^_^



20 comments:

  1. Makk ini biasanya di keluargaku digoreng sama telur hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya, suamiku bilang bisa pake telor juga. uji coba ga pake telor dulu. kapan2 mau coba ah :)

      Delete
  2. Wah pas banget mba.. makasi idenya.. ini di rumah punya kue keranjang tapi ga tau mau diapain.. siap dicobain mba... :-)

    ReplyDelete
  3. Wah pas banget mba.. makasi idenya.. ini di rumah punya kue keranjang tapi ga tau mau diapain.. siap dicobain mba... :-)

    ReplyDelete
  4. Aaaa pas benerr ini spa kbetulan yak, hihi
    Aku lg ngesearch kue keranjang goreng padahal mah

    ReplyDelete
  5. Baca ini, jadi inget Bapakku. Kalau Alm senengnya kue keranjang ini digoreng sama kocokan telur.

    ReplyDelete
  6. Wah, ternyata bisa digoreng ya? Tampilannya seperti tape goreng :)

    ReplyDelete
  7. Belum pernah nyoba yang pake tepung. Biasanya diiris, celup ke kocokan telur lalu digoreng, gitu aja sih. Enak juga :)

    ReplyDelete
  8. Aku juga biasa di goreng enak bangt ya apalagi pas ujan ujan makannya :)

    ReplyDelete
  9. Wah bisa juga ya teenyata di goreng. Mau ah nyobain mumpunf ada kue keranjang juga dirumah

    ReplyDelete
  10. aku juga lebih suka digoreng atau dibubuhi kelapa parut kaya urap

    ReplyDelete
  11. itu bisa digoreng jg toch mak, hehe baru tau sayah :D

    ReplyDelete
  12. Pas banget nih..di rumah ada kue keranjang, bisa dijadiin cemilan teman minum teh..

    ReplyDelete
  13. resepnya bs dicoba ke dodol2 yg lain kan ya mak, misal madu mongso gt?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya bisa mak. kan sama2 mirip teksturnya :)

      Delete
  14. Permisi gan, kalo ke Lampung jangan lupa mampir ke toko oleh-oleh produk Lampung terbesar toko Aneka Sari Rasa nih gan, yang menjual produk-produk lampung hasil produksi sendiri seperti keripik pisang, sambal, lempok, dll. Dan dibandrol harga yang sesuai dengan kenikmatan yang agan-agan dapatkan. Aneka Sari Rasa beralamat di JL.Ikan Kakap no.26 & 28, Bandar Lampung, Depan Klenteng Teluk Betung. Telp.(0721)-5630988, fax.(0721)-5630988, WA:082388688868, IG:@anekasarirasa, email:anekasarirasa@yahoo.com, fb:aneka sari rasa, twitter:@anekasarirasa.

    ReplyDelete
  15. Mbaaak maauuu iciipiiin, belum pernah cobaain dodol goreng soalnyaaa hehehe

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^