Thursday, February 26, 2015

Asal Mula Nama Dapur Ngebut

Saya terbiasa memasak dalam waktu cepat. Kenapa harus buru-buru? Yah apa lagi alasannya kalau bukan anak. Punya anak yang masih kecil dan perlu perhatian khusus membuat saya tidak ingin meninggalkannya sendirian terlalu lama karena saya sibuk di dapur. Lho, memangnya tidak ada orang lain yang bisa mengawasi? Orang lain? Siapa? Pembantu alias asisten rumah tangga (ART) maksudnya? Saya jarang punya ART. Apalagi selama hidup merantau. Jadi, saya harus memasak secepat kilat supaya bisa kembali mengurus anak.

Setelah anak-anak sudah bukan bayi lagi dan bisa main sendiri, saya masih suka ngebut saat memasak. Kenapa lagi nih? Tidak ada bayi, ada ibu saya (Eyang) yang kini tingal bersama kami pasca berhenti merantau. Nah, Eyang ini punya jadwal makan yang ketat. Masakan untuk beliau HARUS disajikan pukul 11 siang. Juga saat makan malam yang HARUS tersaji pukul 5 sore. Sedangkan saya sendiri selain mengurus anak-anak dan beberes rumah, ada rutinitas menjaga toko obat yang saya kelola. Jadi, saya harus sangat pandai membagi waktu dan mematangkan masakan dalam tempo singkat!
Kebiasaan masak dalam waktu singkat itulah yang mencetuskan nama dapur ngebut. Nama itu tercetus begitu saja saat sore hari saya mengerjakan makan malam dalam waktu 30 menit saja. Lihat pada foto di atas. Ada capcay dan tempe goreng tepung yang saya buat. Cuma dua macam? Tentu tidak. Capcay saya masak menjadi dua versi: capcay biasa dan capcay super empuk untuk Eyang (direbus lagi lebih lama). Lalu tempe tepung juga ada dua macam: biasa dan pedas. Lumayan kan?

Itulah asal usul nama dapur ngebut untuk blog sederhana saya ini. Semoga menginspirasi para koki rumahan untuk memasak ngebut tapi tetap yahud rasanya. Selamat memasak ^_^

6 comments:

  1. ihhh hebat ^o^... bisa masak 1 macam makanan dan hasilnya enak aja udh sangat ajaib kalo aku... apalgi disuruh ngebut, hahahaha...ga kebayang rasanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mbak Fanny.
      Ayo, dicoba bikin lebih ajaib lagi dengan masak sambil ngebut ^_^

      Delete
  2. Hihiii dua macam kayak anak2 masih kecil dulu, ada masakan pedas dan tidak pedas.

    ReplyDelete
  3. waaah keren beneraaaaan, suka maaaak

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^