Wednesday, September 4, 2013

Tutut


Coba bilang 'tutut' tapi mulutnya jangan monyong. Haha! Susah, kan! Foto semangkok tutut di atas pernah saya unggah di akun facebook. Foto ini sempat mengundang komentar seorang teman, "Apa itu?" Setelah saya jelaskan bahwa itu adalah sejenis keong atau siput air, komentar balasannya adalah "Eewww..." Yup, selera tiap orang memang berbeda. Mungkin kedengeran aneh, keong kok dimakan? Yah, meskipun rupanya agak-agak gimanaa gitu, plus membayangkan dengan geli hewan tersebut sedang ngeyembeng di sawah. Tapi tapi.. ternyata tutut ini rasanya enak, lho! Nggak percaya? Berani coba? Beli dulu tutut yang sudah matang. Setelah ketagihan, baru bisa mencoba memasaknya sendiri :)

   Tutut matang mudah ditemui di Bogor. Biasanya dijajakan oleh pedagang kaki lima yang mangkal di pinggir jalan. Bahkan rasa tutut yang ditawarkan ada banyak, lho. Bukan hanya tutut rasa original yang berbumbu kuah kuning. Sekarang sudah ada tutut rasa balado, saus tiram. lada hitam, dan rica-rica atau saus padang. 
  Cara memakan tutut juga unik. Yaitu dengan disedot! Buang dulu penutup yang menempel di bawah cangkang, lalu sedot dengan mulut. Daging tutut akan keluar dengan mudah. Kalau ada daging tutut yang ngumpet di dalam cangkang keongnya, kita harus berjuang mengoreknya keluar! Pakai apa? Pakai tusuk gigi! Seru kan. Melatih keterampilan tangan dalam mencongkel, nih, hihi.
    Terus, cari tutut mentah alias hidup di mana? Dulu waktu saya masih merantau, saat pulang kampung dan ingin makan tutut, saya tinggal bilang saja. Selanjutnya mertua akan menyuruh orang ke sawah mencari tutut. Lalu almarhum Mamah mertua pun memasakkan tutut yang nikmat untuk saya, hmmm!
   Saya membeli tutut hidup di mamang penjual tutut yang berkeliling dengan sepeda.Tutut tidak ditimbang, melainkan ditakar dengan literan untuk beras. Mintalah mamang tutut untuk memotong ujung rumah keong tutut. Gunanya agar bumbu mudah meresap dan tutut mudah disedot keluar dagingnya.

  Resep tutut berikut adalah tutut rasa original alias rasa asli. Ya memang rasa aslinya tutut seperti ini. Saya kurang suka varian rasa yang lain. Kayaknya gimana gitu, melanggar keotentikan rasa tutut *halah*

Bahan:
  • 1 liter tutut
  • air untuk merebus
  • minyak goreng untuk menumis
Bumbu halus:
  • 5 siung bawang merah
  • 2 siung bawang putih
  • 1 cm kunyit
  • 1 lembar salam
  • 1 batang sereh
  • 2 cm lengkuas
  • 2 buah cabe merah (bisa ditambahkan jika ingin lebih pedas)
Cara membuat:
  1. Cuci bersih tutut. Jika perlu, gunakan sikat gigi bekas untuk menyikat cangkangnya.
  2. Rebus tutut selama 2 menit. Buang air rebusan pertama.
  3. Tumis bumbu. Masukkan tutut. Tambahkan air. Masak sampai mendidih dan bumbu meresap.
  4. Sajikan hangat.
Resep ini adalah resep keempat dari #30hariberbagiresep ^_^


8 comments:

  1. Saya makan Tutut baru sekali waktu dulu kuliah. Enak juga sih. Tapi sejak itu belum pernah menemukan yang jual Tutut.
    Jadi terkenang masa menyedot Tutut. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Bogor dipinggir jalannya banyak yg jual tutut, yg ke arah parung kayaknya yg paling banyak.
      Hihi, asyik kan, nyedot tutut :D

      Delete
  2. Tutut memang enak, tp makannya susah. Apalagi klo gak dipotongin dulu ujungnya, alamat motong sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...repot dong, motong sendiri. Kalo ga dipotongin ujungnya mah jadi panjang perjuangannya, ya. Biar sampe monyong mulutnya, tetep aja dagingnya ga mau kesedot keluar :D

      Delete
  3. Aku belum berani coba Mak..hihi..walau di sini juga ada sich..masakan dari keong..biasanya di buat sate..cuma..belum tega memakannya..soalnya..ingat Gery nya spongebob..hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, yg sate malah sy belon nyobain :P
      hihi kayak gery ya mak

      Delete
  4. Wah,,aku ngeri liatnya. Ga berani makan :D pdhl tutut ky protein lhoooo. Cuma aku pilih yg biasa2 aja ky ikan2 yg proteinny jg tinggi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, penampakannya emang bikin ragu buat yg blm pernah ma kan. Waktu kecil sy jg cm ngeliatin doang ortu yg makan tutut. Lama2 jadi ikutan deh :D
      Betul.
      Iya mbak, kalo ngeri ya jangan dimakan, hehe

      Delete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^