6 Tahun Dapur Ngebut Ramadan: Ini yang Terakhir



Assalamualaikum!


Alhamdulillah hari ini sudah memasuki akhir bulan Ramadan. Besok Lebaran dong... horee! Siap menyambut Hari Raya Idul Fitri yang berbeda di masa pandemi covid19 ini. Nggak ada shalat Ied berjamaah di lapangan atau halaman mesjid. Nggak bisa silaturahim bertatap muka langsung dengan saudara dan kerabat. Semoga suasana seperti ini jadi yang pertama sekaligus terakhir ya aamiin.


Pada bulan Ramadan, saya sharing menu sahur dan buka puasa setiap hari. Khusus untuk tahun ini, saya cuma share di akun Instagram @dapurngebut dan Facebook Fanpage Dapur Ngebut. Kalo dulu sih sesekali suka posting di timeline Facebook pribadi. 


Berhubung pada situasi pandemi ini ada yang protes melarang posting foto makanan demi berempati pada mereka yang kelaparan akibat dampak isolasi, jadi saya nggak banyak nongol 'pamer' foto makanan di timeline Facebook pribadi. Sebenernya nggak masalah sih, tapi emang bener jujur aja friends di Facebook saya banyak juga dari kalangan kurang mampu. 



Dapur Ngebut Ramadan dari tahun ke tahun

Tahun Pertama (2015 atau 1435 H))

Sebenarnya, saya sudah posting foto menu sahur dan buka puasa sejak tahun 2015. Tapi saat itu belum paham the power of hastag. Jadi ya asal posting aja. Lupa juga apakah postingannya komplit atau bolong-bolong. 

Tahun Kedua (2016 atau 1436 H)

Pada tahun berikutnya, yaitu tahun 2016, mulai deh dirapiin biar kelihatan. Pakai hastag #dapurngebutramadhan. Postingannya rutin setiap hari. Tiap sahur jepret, sebelum buka puasa jepret. Begitu terus riweuhnya. 

Semangat posting karena ikutan hastag #masuba (singkatan dari masak sahuar bareng) yang digagas oleh kenalan dari Kompakers Bogor yang kebetulan adalah selebgram, Mbak Mitha @pinocolio. Pengikutnya untuk hastag tahunan ini bejibun. Rajin saling komen-komenan antar hastag jadi nambah temen baru juga. 
Sebagian postingan #dapurngebutramadhan1436h


Tahun ketiga (2016 atau 1437 H)

Saya menata rapi postingan menu sahur dan buka puasa di Facebook Fanpage (yang kayaknya sih baru dibuat). Masih dengan hastag #dapurngebutramadan dan #dapurngebutramadhan1437h.

Nah di tahun ini saya kerajinan banget. Setiap hari ada 3 foto makanan: untuk sahur, tajil, dan buka puasa. Jadi di folder banyak amat nih fotonya hehehe.
Sebagian kecil postingan #dapurngebutramadhan1437h

Link postingan #dapurngebutramadhan1437h (2016) di Facebook Fanpage:
https://www.facebook.com/pg/dapurngebut/photos/?tab=album&album_id=1709132502672364

Saya juga sempat curhat soal Cerita di Balik pembuatan postingan Dapur Ngebut Ramadhan di link pada caption foto berikut ini:


Cerita di Balik Dapur Ngebut Ramadhan
Nah kalau yang ini salah satu contoh postingan di Instagram:





Tahun keempat (2017 atau 1438H)

Awalnya saya mau jalanin postingan Dapur Ngebut Ramadan lebih seru lagi. Pengennya sih bikin pake hadiah. Apa daya ada sesuatu hal yang bikin saya nggak bakalan sanggung ngejalaninnya. Maka saya putuskan off dulu dari  kegiatan posting menuh Dapur Ngebut Ramadhan. Ini pengumumannya di akun Instagram (sudah dihapus) dan di Facebook Fanpage...



Beberapa postingan sepertinya saya hapus karena fotonya enggak banget. Ini yang masih tersisa dari hastag #dapurngeburramadhan,,,


Foto yang nggak dihapus


Tahun kelima (2018 atau 1439h)

Kangen juga plus tangan gatel pengen posting Dapur Ngebut Ramadan lagi. Setelah tahun kemarin cuti, mulai lagi ah. Ngapain sih pake posting menu sahur dan buka puasa segala? Ya pengen aja. Selain untuk membuktikan bahwa diri ini bisa masak, juga siapa tahu ada yang perlu ide mau masak apa untuk sajian sahur dan buka puasa.  
Sebagian postingan #dapurngebutramadhan1439h

Berikut link postingan #dapurngebutramadhan1439h di Facebook Fanpage:

https://www.facebook.com/pg/dapurngebut/photos/?tab=album&album_id=2011462792439332

Saat bulan puasa ini dapat job posting menu di Instagram dan produknya dikirim ke rumah. Ini salah satunya yang saya olah untuk cemilan buka puasa...




Kalau ini salah satu menu yang dibeli. Kan saya perlu istirahat masak juga. 






Tahun keenam (2019 atau 1440 H)

Mengganti hastag dengan #dapurngebutramadan sesuai kaidah KBBI. Yang sudah terlanjur pakai #dapurngebutramadhan dibiarkan saja. Capek beresinnya satu per satu, ada 100 postingan lebih soalnya hehe.

Sempet heran, perasaan saya aktif kok tahun lalu. Kenapa dicari postingan Dapur Ngebut Ramadan 1440 H kok hastagnya nggak ada ya? Ternyata saya malah nggak pakein hastagnya!


Alasan pertama kenapa saya nggak pakai hastag adalah karena lagi riweuh dengan job. Alhamdullillah dapet lumayan banyak (menurut saya) pas bulan puasa. Jadi saya sibuk ngerjain produk lalu difoto terus sekalian dimakan buat buka puasa. 


Alasan kedua lagi seneng ikutan challenge foto sambil latihan motret. Juga ikutan lomba foto makanan dan kadang sekalian ngebuzer juga. Tahu sendiri dong, mereka kan ngelarang pakai hastag lain selain hastag yang sudah ditentukan. Padahal bisa aja pakai hastag di kolom komentar Makk... entahlah kok nggak kepikiran ke situ.









Assalamualaikum!⁣ ⁣ Alhamdulillah puasa udah jalan 10 hari. Masih kuat kan? Biar tambah semangat, bikin takjil yang menggugah selera buat suami dan anak-anak di rumah. Kebetulan habis lihat mystery box dari @frisianflagid buat Mom @zaskiasungkar15. Langsung penasaran pengen ikut eksekusi juga. ⁣ ⁣ Ini adalah kreasi saya dari bahan pisang, susu Frisan Flag Kental Manis Gold, dan kelapa. ⁣ ⁣ Pisang bakar gulung saus Frisian Flag Kental Manis Gold tabur kelapa muda ala @dapurngebut⁣ ⁣ Bahan:⁣ • 3 buah pisang tanduk ⁣ • 3-4 sdm Frisian Flag Kental Manis Gold⁣ • 1/8 kelapa muda, parut memanjang⁣ • 2 sdm margarin untuk menumis⁣ • tusuk gigi untuk menyemat, bagi dua⁣ ⁣ Cara membuat:⁣ 1) Bagi dua pisang. Potong tipis memanjang pisang tanduk, jangan sampai putus.⁣ 2) Panaskan margarin di teflon anti lengket. Bakar pisang sampai kedua sisinya matang kecoklatan, angkat, sisihkan.⁣ 3) Tuang Frisian Flag Kental Manis Gold ke dalam pisang. Gulung perlahan. Sematkan dengan tusuk gigi. ⁣ 4) Tata pisang bakar gulung di piring saji. Lepaskaan tusuk gigi secara perlahan. Siram dengan Frisian Flag Kental Manis Gold. Taburi dengan kelapa muda parut. Sajikan.⁣ ⁣ Selamat mencoba ya! ⁣ ⁣ #frisianflag #RamadanIstimewa
A post shared by Dapur Ngebut (@dapurngebut) on

Postingan ini buat challenge foto....





Job yang saya dapat pada bulan puasa kemarin mulai dari paket buah, kue bolu spikoe, nasi kuning, selai skippy, sampai oven cosmos dan job blog di website Mybest.










A post shared by Dapur Ngebut (@dapurngebut) on

Buat saya yang paling epic alias paling berkesan banget (karena harganya) adalah produk oven. Idaman banget pas saya lagi pengen punya oven, eh ada job disuruh bikin review oven dan dikasih produknya. Alhamdulillah...





Alasan keempat adalah saya kayaknya lupa atau gimana sih sama hastag sendiri. Saya malah fokus pakai hastag #masuba-nya Mbak Mitha, yang memang selalu saya sandingkan dengan hastag #dapurngebutramadhan sebelumnya. Jadi kalau mau cari postingan #dapurngebutramadan1440h, cari lewat hastag #masuba1440 aja. Dijamin bakal susah nemuinnya karena tenggelam diantara ribuan postingan peserta #masuba lainnya hehehe.



Alasan terakhir kenapa saya nggak banyak upload buat Dapur Ngebut Ramadan adalah kerena saya sedang kurang sehat. Saya seharusnya diopname jelang Hari Raya Idul Fitri, tapi ditahan dulu karena ingin menikmati Lebaran bersama keluarga. Baru deh setelah Lebaran dan berlibur singkat di dalam kota, saya 'liburan' di rumah sakit. 



Tahun ketujuh dan terakhir (2020 atau 1441H)

Yak sampai juga di tahun 2020. Tahun penuh kenangan karena Corona menyerang bumi. Meski menyebalkan karena kita dipaksa tinggal di rumah supaya nggak kena virus, ternyata ada hikmahnya juga lho. Salah satunya adalah saya jadi... robot memasak!

Bayangin kerjaan tiap hari masaaakkk melulu karena suami dan anak-anak pada stay at home. Diselingi beli makanan? Iya, tapi nggak sering karena takut bangkrut. Demi dompet aman dan nggak terpapar virus kalo beli makanan, ya mau nggak mau suka nggak suka bosen nggak bosen harus masak!


Ini postingan #dapurngebutramadan yang ada di Facebook Fanpage:

https://www.facebook.com/pg/dapurngebut/photos/?tab=album&album_id=2510105329241740

Saya ikutan challenge foto juga. Berhasil menang, tapi hadiahnya belum sampai (nanti diupdate lagi). Entah foto yang mana yang menang, ini salah satu postingan yang jadi favorit saya...









Sate Lilit Khas Bali⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Lagi pengen makan sate lilit tapi nggak mungkin pergi ke Bali? Nanti ya, kalau masa pandemi Covid19 berakhir. ⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Kita bikin sate lilit #dirumahaja. Saya pakai @karasantan.id untuk membuat rasanya istimewa. Tak perlu tambahan kelapa parut lagi juga sudah nikmat.⁣ ⁣ Iya, semua masakan jadi nikmat pakai #santanKara. #selaluadaKARA supaya #CookFromHome selalu istimewa. ⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Sate Lilit Khas Bali ala @dapurngebut⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Bahan:⁣⁣⁣ 500 gr daging ikan tenggiri, blender⁣⁣⁣ 3 sdm #santanKara ⁣⁣⁣ 2 lembar daun jeruk, iris halus⁣⁣⁣ 20 batang serai sebagai tusuk sate⁣⁣⁣ minyak goreng secukupnya⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Bumbu halus:⁣⁣⁣ 3 butir bawang putih⁣⁣⁣ 3 sdm bawang merah goreng⁣⁣⁣ 1 cm kunyit bakar⁣⁣⁣ 1 butir kemiri yang sudah disangrai⁣⁣⁣ 1 cm terasi ⁣⁣⁣ garam secukupnya⁣⁣⁣ merica secukupnya⁣⁣⁣ kaldu bubuk secukupnya⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Bahan sambal matah:⁣⁣⁣ 10 butir bawang merah, iris halus⁣⁣⁣ 7 buah cabe rawit, iris halus⁣⁣⁣ 1 sdt terasi matang⁣⁣⁣ garam secukupnya⁣⁣⁣ 1 sdm air perasan jeruk nipis⁣⁣⁣ minyak goreng bekas menggoreng ayam atau ikan⁣⁣⁣ ⁣⁣⁣ Cara membuat:⁣⁣⁣ 1) Tumis bumbu halus dengan sedikit minyak goreng. Dinginkan sebentar.⁣⁣⁣ 2) Campur ikan, bumbu halus, dan santan. Aduk rata.⁣⁣⁣ 3) Ambil 1 sendok makan, lilitkan atau tempelkan pada tusuk sate. Padatkan. Supaya tidak lengket, olesi telapak tangan dengan sedikit minyak goreng. ⁣⁣⁣ 4) Kukus sate selama 30 menit. Bisa dibakar langsung di bara api, tapi saya lebih suka mengukusnya terlebih dahulu agar semua adonan matang dan tidak amis.⁣⁣⁣ 5) Bakar sejenak sate yang sudah dikukus di atas api kompor untuk mendapatkan efek gosong. Sate lilit siap disajikan bersama sambal matah pelengkapnya.⁣⁣⁣ 6) Membuat sambal matah: campur semua bahan, aduk rata sambil ditekan sampai agak hancur. Kucuri air jeruk nipis. Sambal matah siap digunakan.⁣⁣⁣ ⁣⁣ (Untuk 20 tusuk⁣) ⁣ ⁣⁣⁣ Sudah masak apa saja dengan @karasantan.id, Buibu @artatiah @tsaniwismono @milaraisha @astin_astanti @hello.fika? ⁣ ⁣ #CookFromHome #stayathome #caraKARA #santanKARA #ingatsantaningatKARA #selaluadaKARA #SahabatKara #KaraCookFromHome
A post shared by Dapur Ngebut (@dapurngebut) on

Ikutan challenge foto juga. Tapi jarang banget karena energi sudah tidak ada. Terkuras buat #dapurngebutramadan. Ada satu foto saya upload foto puding labu kuning dari stok foto dengan terburu-buru. Nggak lama saya dijapri oleh Mbak Desy Yus. Ternyata saya nggak teliti karena ada lalat di fotonya! Buru-buru saya hapus dan diedit lalu upload ulang. Makasih ya Mbak. Foto tersebut ternyata masuk grid. Grid sederhana yang bikin saya bahagia. Alhamdulillah.





Kalau job ngeblog dan ngebuzer gimana? Nggak seramai tahun lalu, tapi alhamdulillah ada aja yang nawarin job. Kalau job nulis blog nggak ada. Adanya job posting di Instagram yang satu ini...









Siapa suka soto? Soto jadi hidangan favorit karena rasanya yang nikmat. Ada olahan daging yang disajikan dengan kuah soto yang sarat bumbu. Pokoknya, nggak bosen deh makan soto. ⁣ ⁣ Kali ini saya membuat soto babat untuk suami dan anak-anak. Saya menambahkan sedikit daging sapi untuk memperkuat rasa. Sedangkan untuk kuahnya, saya menggunakan susu Indomilk UHT 1 L sebagai pengganti santan. ⁣ ⁣ Hasilnya adalah rasa soto yang gurih dan nikmat. Rasa gurih khas susu segar asli ada pada Indomilk UHT 1 L karena terbuat dari susu sapi yang segar tanpa tambahan garam. ⁣ ⁣ Saya menggunakan susu Indomilk UHT Full Cream untuk memasak soto babat. Rasa plain pada susu Indomilk UHT Full Cream sangat cocok dikombinasikan pada berbagai jenis masakan dan sebagai pengganti santan. Makanan jadi lebih sehat dan bernutrisi. ⁣ ⁣ Oia, susu Indomilk UHT 1 L terdiri dari 2 varian rasa: full cream dan coklat. Dua-duanya enak dan cepat habis diserbu anak-anak. Jangan kuatir akan kesegarannya karena susu ini menggunakan teknologi NutriKeep pada kemasannya untuk menjaga kualitas susu tetap segar. ⁣ ⁣ Dengan tutup putar yang membuat susu anti tumpah dan mudah ditutup kembali. Jangan lupa, simpan di kulkas setelah dibuka agar kesegarannya tetap terjaga. Bentuk kemasannya juga mudah digenggam dan tidak slip saat dituang. Bahkan oleh anak-anak sekalipun.⁣ ⁣ Biasanya saya selalu sedia susu Indomilk UHT 1 L di kulkas untuk konsumsi harian di rumah. Pas banget untuk melengkapi kebutuhan nutrisi, kalsium, dan serat yang penting untuk menjaga kesehatan sekeluarga. ⁣ ⁣ Nah, karena sekarang lagi bulan Ramadhan. Saatnya membuat sajian istimewa untuk keluarga dengan bahan yang sehat. Yuk buat kreasi makanan dengan menggunakan susu Indomilk UHT 1 L sebagai pengganti santan. Rasa masakan tetap gurih, nikmat, lezat tak tergantikan walaupun tanpa santan.⁣ ⁣ @indomilk ⁣ #AlangkahBaiknya #BerbagiMenuBaik #IndomilkUHT1L #INDOsehatdenganMILK #LezatTanpaSantan⁣ #LebihSehatDenganIndomilk #MasakDiRumahAja⁣ #MasakDiRumahBarengIndomilk
A post shared by Dapur Ngebut (@dapurngebut) on

Sepi job mungkin karena wabah Corona atau karena saya aja yang kurang aktif. Mau aktif juga sudah eungaph karena riweuh tea hihihi. Etapi gara-gara dikurung di rumah, banyak yang jadi kreatif. Termasuk saya juga jadi kebawa ikut lebih rajin bebikinan nyoba resep masakan. 


Jadi sebelum Corona itu, saya tiap weekend pasti bikin percobaan resep baru buat keluarga di rumah. Kan suami dan anak-anak lagi libur. Nah karena masa pandemi pada di rumah melulu, jadinya kan setiap hari itu weekend selalu. Saya nggak ngitung lagi berapa banyak resep baru yang dibuat. Yang ketahuan dan sempat difoto step by step buat konten blog sih ada sekitar 30-an untuk kurun waktu 2 bulan. Salah satunya ini...



Dalgona Chocolatos buat buka puasa

Baca juga: Dalgona Coffee: Minuman ala Cafe yang Jadi Hits di Masa Isolasi

Lagi jenuh di rumah, eh diajakin Mbak Ade Ufi buat ikutan challenge yang lagi hits. Namanya netijen ya, jadi kreatif biar nggak bosen di rumah aja. Bareng temen-temen food blogger lainnya, kita bikin video egg challenge berikut ini...







Ikutan masak telur yuk! ⁣ ⁣ Diajakin Mbak Ade @ummimakan bikin #brushchallenge. Karena kita adalah #foodblogger, jadi kita bikin #eggschallenge. ⁣ ⁣ Yang dioper adalah telur ayam. Dari telur diolah jadi hidangan yang menggugah selera. Cocok banget nih buat menu sahur dan buka puasa. ⁣ ⁣ Berikut hasil mateng dari si telur yang lulumpatan ke sini dan ke sana:⁣ ⁣ 1. Sup Bunga Matahari saya⁣ 2. Tahu Telur @mariskatracy⁣ 3. Telur Ngumpet @ummimakan 4. Omelet Nasi Saus Demi Glace @junjoewinanto⁣ 5. Pizza Mie @nitalanaf⁣ 6. Tamagoyaki @dyahprameswarie⁣ 7. Martabak telur @hm_zwan⁣ 8. Lumpia telur so'un @dapurhellofika⁣ ⁣ Resep Sop Bunga Matahari segera tayang di blog Dapur Ngebut. Untuk resep lainnya, bisa colek di yang bikinnya masing-masing yaπŸ˜‰⁣ ⁣ #brushchallangefoodblogger #foodie #food #dirumahaja #eggschallenge #brushchallenge #foodie #foodoftheday #foodstagram #dirumahaja #cookfromhome #masaksendiri #foodie
A post shared by Dapur Ngebut (@dapurngebut) on 

Eh tunggu, postingan makanan #dapurngebutramadannya mana? Ada banyaak! Bingung mau pamer yang mana. Mampir sendiri deh ke link di Facebook Fanpage ini:
https://www.facebook.com/pg/dapurngebut/photos/?tab=album&album_id=2510105329241740

Atau ini saya pamerin dikit...

Sebagian besar postingan #dapurgngebutramadan1441h

Banyak cerita sebetulnya untuk postingan #dapurngebutramadan1440h, ini rangkumannya:

  • Kondisi fisik lebih mudah lelah karena udah stress akibat masa isolasi sebelumnya.
  • Lebih banyak masak karena anak-anak nggak boleh keluar rumah. 
  • Lebih banyak kreasi menu baru karena pada jarang jajan tea.
  • Selalu ada masakan yang baru setiap hari saat sahur dan buka puasa. Kalau ada yang diulang paling sisa sayur atau lauk yang masih banyak dari buka puasa. Tapi tetap ada masakan baru yang dibuat.
  • Apa lagi ya, lupa. Nanti saya tambahin lagi kalau inget.

Tahun Terakhir Dapur Ngebut Ramadan

Dengan berat hati dan sedikit baper, saya mengumumkan bahwa postingan Dapur Ngebut 1441 H atau di tahun 2020 ini adalah yang terakhir kali. Untuk tahun depan dan seterusnya, saya tidak posting foto menu makanan sahur dan buka puasa lagi. Kalaupun nanti posting, pasti nggak rutin alias suka-suka aja.

Alasan Dapur Ngebut tidak bisa dikerjakan lagi:
  1. Saya sudah tua. Bulan Juli mendatang genap berusia 44 tahun. Cepet capek. Bukan capek masaknya, tapi capek motretnya! Kalau sahur mah tinggal jepret di atas meja makan (kadang pakai kardus mini studio). Tapi kalau sore untuk motret makanan buka puasa, saya harus geret papan kayu alas foto yang berat dan peti telur untuk meja memotret ke teras rumah. Menata props, beresin lagi... pegel.
  2. Saya sudah merasa sukses membuktikan pada diri sendiri bahwa saya 'cukup gila' untuk bisa masak macam2 dan motretnya pula.
  3. Nggak ada yang lihat postingannya. Di media sosial, saya nggak aktif. Jadi postingan saya nggak ada yang lihat. Tenggelam dalam lautan luka dalam wkwkkw.
  4. Ingin bebas mengerjakan yang lain, nggak terpaku untuk bikin konten setiap hari.  
Yah demikian cerita panjang dari saya. Terima kasih sudah membaca. Terima kasih buat yang sudah pernah komentar dan ikut melihat postingan Dapur Ngebut Ramadan. 

Selamat Hari Raya Idul Fitri. Mohon maaf lahir batin. 


45 comments

  1. Bagus-bagus fotonya. Nah, itulah kenapa saya jarang2 ngisi blog resep dapur ayah. Suka-suka saya alias kapan mau aja. Terpenting ada yg bisa saya abadikan. Ga "gila" juga utk ngerjain konten blog yg seolah-olah jadi harga mati. Kalo ga diisi kayaknya berdosa banget, ga gitu. Ada fase ketika kita harus beristirahat dan merasa lelah karena sesuatu dan lain hal. Ga bisa dipungkiri. Effort utk ngerjain food photography demi konten itu gede banget. Tapi terbayarlah jika ada yg apresiasi. Semoga tetap semangat meski nanti suka-suka ngepost.

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah gak beneran berhenti tapi masih posting suka-suka, kan, Mak?
    Kagum banget sama foto-foto dan kreasi masakan Mak Inna. Sayang kalau sama sekali berhenti.

    ReplyDelete
  3. Gak berasa ya udah tahun ketujuh tahun ini. Aku suka intip2-intip menunya dapurngebut kalau lagi gak ada ide buat masak nih

    ReplyDelete
  4. Maaakkk, aku padamuuu!
    Paling demen lihat content creator masak-memasak
    Jadi ada bayangan "oh ntar masak ini ahhh" (walopun belum tentu eksekusi sih :)

    Makasiiii ya udah jadi sumber inspirasi kami semuaaaaaa

    ReplyDelete
  5. Keren-keren fotonya, Mak. Ngaces able. Makin ke bawah scroll makin puyeng milih yang mana. Padahal cuma lihat fotonya aja hihihi. Kalau bingung masak apa atau gaya moto makanan, aku mau rajin-rajin ngintip akunmu ah

    ReplyDelete
  6. Luar biasa perjalanan selama 6 tahun ini Mak..
    Semoga sukses selalu.

    Tahun 2020 ini memang berbeda. Mari bersabar..

    ReplyDelete
  7. Keren banget Teh energinya buat masak dan memotret, pasti banyak terinspirasi resepnya..selalu ditunggu postingan makanannya walau dipostingnya suka-suka...

    ReplyDelete
  8. Juragaaan keren.. bisa masak motret
    Aku bakal kangen dapur ngebut. Nggak kliatan usia sgitu..
    Banyak banget karyanya..pasti berguna, menginspirasi

    ReplyDelete
  9. Sedih sih baca bagian akhir. Tapi kalau udah diputuskan begitu ya semoga mbak Inna nanti bisa lebih hepi mengerjakan hal-hal lain tanpa beban.
    Btw alasan kedua itu keren banget Mbak menurutku. Mbak udah buktiin pada diri sendiri bahwa mbak mampu masak sekaligus foto2 yang keren... Hanya emak2 setrong yang bisa lakuin itu!
    Keren, Mbak!

    ReplyDelete
  10. Keren mbak sangat produktif banget masakannya enak enak banget dan bikin nambah mupeng aku mau makan

    ReplyDelete
  11. kamu beneran definisi keren sesungguhnya ya.. bisa konsisten selama 6 tahun buat bikin menu dan resep makanan

    ReplyDelete
  12. Bener kok mbak, masak, foto dan upload masakan itu bikin capek. Tapi puas juga pastinya karena bisa sharing resep dan menginspirasi teman kita di dunia maya. SEmoga diberikan kesehatan ya mba

    ReplyDelete
  13. pantesan foto2nya ciamik...rupanya udah bertahun2 moto makanan dan tahu angle terbaik. saya moto gak jelas dan gak menggugah selera sama sekali, sebel

    ReplyDelete
  14. Keren banget ini kamu mbak, konsisten banget selain sharing resep juga fotonya cakep-cakep banget. Bisa jadi inspirasi juga nih untuk yang lainnya.

    ReplyDelete
  15. Waaah rajin banget ya posting sejak 2015. Konsisten ya mbak Dapur Ngebut. Semakin ke sini masakannya semakin variatif dan fotonya makin kece-keceee....

    ReplyDelete
  16. Tiap Tahun menginpirasi mba,,, udah gitu selalu lucky dapet hadiah yaba,, kemarin sebulan full Aja masak buat anak2 n suami berasa lelah bngt tapi tetep happy gitu

    ReplyDelete
  17. MashaAllah~
    Gak tau mau bilang apa selain Barakallahu fiik, kak..
    Sehat-sehat selalu dan karyanya bisa menginspirasi mama-mama di seluruh Indonesia.

    ReplyDelete
  18. Ada kalanya kita untuk melipir sejenak ya, Nak. Masak lanjut buat foto produknya memang bikin lelaah. Saya yang hanya beberapa kali aja, merasa kelelahan. Syukurlah gak berhenti total ya, cukuplah sesekali postingnya. Yang penting masak tiap hari untuk anak dan suami ya...

    ReplyDelete
  19. sudah enam tahun dan luar biasaa usahanya mbaa. yang penting bahagiaa saat posting apapun itu hasil karya kita ya mba. Makanya aku juga hanyak menikmati flow aja di media sosial karena sudah capek dengan. yang leboh prioritas hehehe. Semangaaat

    ReplyDelete
  20. Keren banget konsisten terus bikin makanan yaa, semangat Mak.
    Btw tanggung jawab ini aku ngacaaaay lihat makananya semuaaa

    ReplyDelete
  21. Alhamdulillah masih tetap bertahan di belantara perbloggeran ya Mbak. Dapur ngebut masih tetap eksis dari 7 tahun yang lalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buka puasa hari ke-16 sungguh membuat saya ngiri. Sateeee....wow menu favorit saya sepanjang masa ini mah. Haha.

      Delete
  22. Meskipun Mb Inna bakalan melipir cantik, tetap aja postingannya bakalan kujadikan referensi untuk masak lhoo.. ntar gampang setiap kali mau bebikinan tinggal buka instagram dapur ngebut aja :))

    ReplyDelete
  23. Aku malah suka kalau ada yang posting makanan mbak, apalagi kalu disertai resep dan video cara bikinnya :D
    Waah sayang udah gak posting lagi buka dan sahurnya, tapi tetep berkarya di dapur ya mbak :D semangat

    ReplyDelete
  24. Yah endingnya membuat penonton kecewa taoi papun keputusannya mba salut sekali deh sekian lama iji keren bangets bisa terus konsisiten

    ReplyDelete
  25. Wah, jadi yang kemarin itu terakhir ya, huhu... Padahal saya masih suka liat loh...

    ReplyDelete
  26. Bukan capek masaknya, tapi motretnya.. Duh, kalimat ini aku banget mak. Kita sama. Akupun kemarin mengelola ih khusus memasak n sudah setahun lebih gak aku update lg isinya. Heu

    ReplyDelete
  27. Mbaaaaa keren banget sih dokumentasi nya kalo saya jarang foto makanan kecuali kerjaan hehe abis ga sempet sih dan uniknya tahun ini pertama kalinya saya masak buat lebaran, biasanya kan tinggal patungan bayar ke ortu atau mertua hehe.

    ReplyDelete
  28. Umur kita sama Mbak..memang cepet capek sekarang ya hahaha #cariteman
    Meski tahun depan Insya Allah suka-suka posingannya, tetap dinanti ya sharing dapur ngebut ramadanya. Keren-keren euy masakan dan tampilan fotonya. Bisa jadi inspirasi yang lainnya lho ini

    ReplyDelete
  29. Meski tidak khusus, tidak dengan hastag, upload sesekali dan tidak membebani itu akna terasa jauh lebih nyaman, menurut saya. Kecuali kalau kita memang dibayar untuk itu, lain lagi karena jatuhnya jadi kewajiban ya
    Enjoy saja Teh, ternyata kita beda usia empat tahunan hehehe...
    Hobi yg dilakukan senang hati lebih terasa hasilnya, nanti...

    ReplyDelete
  30. Wah, aku kasih jempol 4, tanda hormat bungkuk ala Jepang buat mbak chef Inna hihihihi :) Masakannya enak2, foto2nya juga indah dilihat dll duuuuh coba aku diundang makan ke rumahmu, mbaaaak wkwkwkwkwkwk :D Kalau kangen makanannya aku nengok IG aja deh hehehe :)

    ReplyDelete
  31. Ih sayang banget tahun ini jadi tahun terakhir mbak, padahal photo2 dan masakannya juara banget. Sangat menginspirasi banyak orang, terutama ibu2. Tapi apapun keputusannya semoga itu yg terbaik yah mbak ;)

    ReplyDelete
  32. Teh Inna, saya salut lihat konsistensi Teh Inna mengupayakan halaman Dapur Ngebut dari tahun ke tahun, meskipun akhirnya akan berakhir juga :))
    Serius mau diakhiri, Teh? Mosok capek sih? Kalau ritme kerajinannya dikurangin aja gimana, Teh?

    ReplyDelete
  33. Nah saya padahal mau komen, selalu kagum dengan yang rajin bikin masakan trus fotonya cakep. Saya begitu selesai masak, udah habis energi buat mikirin fotonya kayak apa hahaha.

    Gak apa-apa, Mbak. Jangan dipaksain juga. Kalau terpaksa malah nanti gak enjoy. Tetapi, saya tetap menunggu karya-karyanya karena upload masakan begini bisa bikin saya punya banyak ide :)

    ReplyDelete
  34. Kece kece banget sih Teeeehhh foto fotonya.

    Walaupun nantinya #dapurngebutramadan nggak akan seteratur beberapa tahun ke belakang, tapi yang penting tetap update suka suka ya Teh. Tetap semangat ya Teh..

    ReplyDelete
  35. Masya Allah cakep cakep fotonya dan kebayang dengan rasanya teh.

    Huhu serius yg terakhir teh? :( Appaun itu pilihan teh Inna semoga uy πŸ‘‡πŸ‘‡itu terbaik yaa. Semangat terus berkaryaπŸ’™πŸ’™

    ReplyDelete
  36. Huhuhuhu. Semangat mba. Nanti kalau mau dilanjutin lagi bisa lagi. Makasih menghadiahkanku masakan2 yang luar biasa super selama ini

    ReplyDelete
  37. Yah sayang amat tahun ini jadi tahun terakhir dapurngebut. Padahal semua menu masakannya menginspirasi loh :(

    ReplyDelete
  38. Aku sedikit mengikuti perjalanannya Mba Inna dengan Dapur Ngebutnya, dan effort-nya sangat luar biasa, gak heran banyak prestasi yang ditorehkan. Semangat Mbaaa, nikmati masa-masa selow, siapa tahu nanti mau berkarya lagi, aku pasti nyimak dan ngebatin lagi, "kapan ya eksekusi resep2nya Mba Inna, gak cuma wacana semata?" hahaha. Mohon ma'af lahir batiiin.

    ReplyDelete
  39. Yah berarti tahun depan enggak lagi dong mba.

    Lihat foto makanannya aku salut banget mba, beragam. Aku sampai sekarang ga bisa. Semoga tahun depan setelah berkumpul sama keluarga, bisa kembali ke dapur lagi.

    ReplyDelete
  40. Mbak aku tetiba langsung laper loh liat foto-foto makananyaa hehe. Aku suka semuaa loh hehe. Ditunggu resep-resep barunyaa yah Mbak :)

    ReplyDelete
  41. wah luar biasa yaa thn ini, menunya menggiurkan sekali, aq auto langsung lapar liatnya. 🀣

    ReplyDelete
  42. Teteeeeh... aku meni salut pisan sama perjuangan Teteh selama 7 tahun. Teteh belum tua kok, masih kinyis-kinyis dan penuh energi :)

    ReplyDelete
  43. Aku save ah buat ide masak ramdahan tahun depan. Aduhh aku telat neh buka blogmu mbak uhuhu.

    ReplyDelete
  44. Dari tulisan di atas, aku belajar soal cara moto makanannya *sotoy*. Makin kesini makin ciamik hasil fotonya.

    Btw untuk pemotretan makanan, punya stok berapa piring2 cantik Mak?

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^