Seblak Sosis Bakso



Yuhuu! Saya datang lagi dengan resep cemilan. Lagi hobi ngemil nih. Ah bukan hobi, tapi kebiasaan, haha. Kali ini saya mau bikin seblak. Sebelumnya, saya jarang beli seblak matengan karena penjualnya jauh dari rumah. Ada yang dekat, tapi antriannya bikin ilfil (dan udah nggak jualan lagi sekarang). Lama nggak makan seblak, sampai akhirnya ada yang sering pulang ke rumah bawa seblak. Siapakah dia? 

Ternyata Aa Dilshad suka seblak! Aa tahu seblak sejak tinggal di pesantren, waktu dia lagi jajan ke luar. Nah, sekarang Aa sudah selesai mondok dan tinggal di rumah. Hobinya makan seblak pun berlanjut. Sepulang sekolah, sesekali Aa beli seblak matengan dan dimakan di rumah. Lumayan, emaknya bisa ikutan nimbrung hihi.


Seblak yang dibeli Aa memang terkenal karena kelezatannya. Kebetulan, saya kenal dengan pemilik warung seblak yang merupakan ortu murid di sekolah TK Dd Irsyad dulu. Bahkan, kami pernah lho arisan ibu-ibu TK di warung seblak beliau. Di warungnya, banyak banget varian seblak yang ditawarkan. Dijamin puyeng, deh. Tapi harus sabar menanti ya. Maklum, seblak dimasak satu per satu oleh sang koki. Jadi, yah siap-siap mengantri.

Karena malas antri, Aa membeli seblak di gerobak seblak yang mangkal di depan pertigaan menuju stasiun. Masih merupakan cabang dari warung seblak yang enak itu, tentu saja rasanya punya standar yang sama. Bedanya, nggak banyak pilihan menu yang bisa dibeli di gerobak seblak.

Makan seblak bisa bikin usus buntu. Ingat postingan yang sempat viral di grup Whatsapp? Kalau saya baca, yang bikin penyakit adalah kalau kerupuk yang digunakan cuma direndam air panas saja. Tidak direbus. Jadi, boleh saja jajan seblak. Asal pilih yang kerupuknya direbus, ya! Jangan ragu bertanya dulu pada mamang seblak tentang yang satu ini. Kalau ternyata kerupuknya cuma direndam air panas, ya sudah bye bye dulu cari seblak yang lain.

Mau seblak yang aman? Bikin sendiri, dong! Saya coba bikin seblak yang tidak terlalu pedas supaya bisa dinikmati oleh seluruh keluarga termasuk si bungsu Dd Irsyad. Jadi, kalau mau bikin seblak yang super pedas, tinggal tambahkan cabe rawitnya saja ya! Yuk, mari kita mulai...

Bahan:
  • 150 gr kerupuk 
  • 100 gr makaroni bentuk spiral (atau bentuk lain)
  • 2 butir telur ayam
  • 2 potong sosis ayam, iris tipis
  • 8 butir bakso sapi, iris tipis
  • 5 siung bawang putih
  • 2 cm kencur
  • 5 buah cabe rawit
  • 2 batang daun bawang, iris halus
  • 3 helai daun sawi hijau, iris kasar
  • garam secukupnya
  • penyedap rasa secukupnya (optional)
  • minyak goreng untuk menumis secukupnya
  • air matang sesuai selera

Bahan membuat seblak, minus telur yang lupa difoto :D

Mohon maaf, saya lupa memotret telurnya! Saya juga nggak sempat memotret step by step saat memasak seblak ini. Maklum, emak riweuh suka paciweuh olangan, hehe. Isian seblak bebas merdeka mau pakai apa saja. Ada ceker, daging ayam, kwetiau, mie, nuget... apa saja bisa! Manfaatkan bahan-bahan yang ada di dapur aja.

Oia, untuk kerupuk sebenarnya bisa pakai kerupuk apa saja yang kecil-kecil itu. Kayak kerupuk bawang. Ada yang warna putih dengan pinggiran warna-warni seperti yang saya pakai ini. Ada juga yang pakai kerupuk serupa tapi berwarna oranye. Suka-suka aja. Yang jelas, nggak bisa pakai kerupuk udang lah ya... kegedean!

Kerupuk untuk membuat seblak
Cara membuat:
  1. Bumbu seblak: tumbuk halus bawang putih, kencur, dan garam.
  2. Rebus kerupuk sampai empuk, angkat, tiriskan.
  3. Rebus makaroni sampai megar dan empuk, angkat. tiriskan.
  4. Panaskan minyak goreng. Tumis bumbu seblak sampai harum. 
  5. Pinggirkan bumbu di sisi wajan. Masukkan telur yang sudah dikocok dengan sedikit garam. Aduk-aduk seperti membuat orak-arik telur.
  6. Masukkan sosis dan bakso, aduk rata semuanya. Masak hingga bahan matang.
  7. Masukkan kerupuk dan makaroni. Aduk rata.
  8. Tambahkan air, garam, dan penyedap rasa. Masak sampai mendidih.
  9. Masukkan daun sawi dan daun bawang. Aduk rata. Masak sampai semua daun layu dan kuah agak menyusut. Koreksi rasanya.
  10. Angkat, sajikan hangat.
Seblak ini gampang banget menyerap kuahnya. Jadi, kalau belum habis dan ingin dipanaskan lagi, jangan lupa tambahkan air matang dan koreksi lagi rasanya, ya! Selamat menikmati seblak sosis bakso!


Seblak sosis bakso

9 comments

  1. saya belum bisa menikmati sebalk, gatau ya apa bikinnya yang salah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah kenapa mba?
      berarti sama ama suamiku, mba. dia juga kurang suka seblak. jadi aku bikin buat sendiri n boyz aja. tapi lama2 suami mau juga makan seblak hehe

      Delete
  2. Wah saya waktu itu bikin seblak juga kerupuknya direbus. Kalau direndam air panas aja kok ya rasanya nggak ngembang beneran, hahah... Ternyata malah bahaya ya kalau cuma direndam aja. Mba Ina bikin seblaknya pakai sawi juga, jadi sehat deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. keliatan bedanya yg direbus ama direndem air panas doang. bahaya pula.
      pake sayur apa aja chef nitaa yg ditemukan di kulkas haha

      Delete
  3. blm pernah bikin. Nanti coba ah

    ReplyDelete
  4. Swear, deh aku seumur hidup belum pernah bikin seblak sendiri hahaha... Maunya langsup lep, santap abiiizz.. AKu mau ikutin resep mbak chef Inna ah. Lumayan buat malem mingguan. Sabtu depan deh aku beli bahan2nya, eh bahan mah padahal ada di lemari dapur wkwkwk kerupuknya rebus aja gampang kayaknya. Baso dan sosisnya mau ditambahin ah. Makasih mbak Inna... aku suka makan seblak, apalagi kalau mbak Inna yang bikin ehhmm.. D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku jg gitu tadinya. demi pengiritan bikin ndiri dah haha
      hihi kitah bikin seblak bareng yuuu

      Delete
  5. Trakhir makan seblak, yg hits bgt di jkt itu, yg daerah pademangan mba. Tp pedesnya kelewatan sih, sampe aku ga bisa ngabisin :p. Kyknya pgn bikin sendiri aja :D

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^