Wednesday, October 25, 2017

Pindang Patin


Saya sering melihat ikan patin di warung sayur. Mau ngambil, rasanya ragu. Maklum, selera orang rumah belum terbiasa makan ikan patin. Waktu masih tinggal di Kalimantan sih sering banget makan ikan patin. Barangkali karena terpaksa. Cuma ikan itu yang ada banyak di warung makan, hehehe. 

  Masak ikan patin sendiri? Tunggu dulu. Saya musti mikirin mau dibikin apa ini ikan supaya enak dimakan buat sekeluarga. Kalau cuma digoreng doang mah biasa. Saya jarang juga sih, bikin ikan patin goreng. Soalnya di rumah lebih hobi makan ikan lele, mujaer, atau kakap.

  Penasaran pengen bikin olahan dari ikan patin, saya nekad mengambil ikan patin dalam bungkus yang sudah dibersihkan, dipotong, dan tidak ada kepalanya. Tinggal olah aja gitu. Kemudian saya bertanya pada sang empunya warung, Mama Alif, enaknya diapain ya ikan patin ini. Mama Alif menyarankan untuk membuat pindang patin saja. Bumbunya bla bla dan cara membuatnya begini begini...

Ikan patin siap olah

   Sampai di rumah, saya googling sebentar untuk menemukan takaran bumbu yang pas untuk selera keluarga saya. Sedikit intip sana intip sini plus bocoran dari Mama Alif, mulai deh saya coba bikin pindang ikan patin untuk pertama kalinya. Mau tahu juga bahan dan cara membuatnya? Yuk, ikuti saya ke dapur...

Bahan: 
  • 1 ekor atau 1 kg ikan patin, bersihkan, potong jadi beberapa bagian 
  • 1 buah tomat ukuran sedang, potong kecil
  • buah nanas seperempat bagian, potong kecil
  • 8 tangkai daun kemangi, ambil daunnya
  • 1 tangkai daun bawang, cincang
  • 1 buah cabai merah besar, potong serong
  • cabai rawit (optional)
  • 2 lembar daun salam
  • 2 lembar daun jeruk
  • 2 batang sereh, geprek
  • 2 cm lengkuas, geprek
  • 1 cm jahe, geprek
  • 2 sdm gula jawa sisir
  • 3 biji asam jawa
  • 3 batang cengkeh
  • 1000 ml air
  • minyak goreng untuk menumis secukupnya
  • penyedap rasa (optional)
Bumbu halus:
  • 6 butir bawang putih
  • 10 butir bawang merah
  • merica secukupnya
  • garam secukupnya
  • 1 sdt gula pasir
  • 1,5 cm terasi
Bahan pindang ikan patin

Cara membuat:

  1. Panaskan minyak goreng. Tumis bumbu halus beserta cengkeh, jahe, lengkuas, daun salam, daun jeruk, serai, cabai merah, cabai rawit, daun bawang, dan tomat. 
  2. Masukkan asam jawa, gula jawa, dan penyedap rasa. Aduk semua bumbu sampai merata. 
  3. Masukkan air, tunggu sampai mendidih. Masukkan ikan patin, masak kurang lebih 10 menit sampai ikan matang dan empuk.
  4. Masukkan nanas dan daun kemangi. Masak sebentar. Koreksi rasanya. 
  5. Angkat, sajikan hangat.
  Alhamdulillah, ternyata Bapa dan 3 boyz suka! Kuah pindang patin yang segar membuat rasa hidangan ini tidak amis. Oia, saya sengaja tidak menggunakan cabe rawit agar rasanya tidak pedas. Jika ingin lebih pedas, boleh ditambahkan cabe merah dan cabe rawitnya ya. Selamat mencoba!

5 comments:

  1. Ikan patin enaknya emang dibikin pindang atau masak kuning kayak gini kalau menurut saya

    ReplyDelete
  2. Kapan2 aku coba deh, seringnya ikan patin disambal hehe

    ReplyDelete
  3. Wah sudah kebayang harumnya :��

    ReplyDelete
  4. wah jd inget saat ke palembang makan ikan pindang patinnya enak poool, wah bs dicoba

    ReplyDelete
  5. Ikan patin ini mesti pintar2 juga ya milihnya. Seringkali beli eh dapetnya yang bau lumpur banget. Dibikin pindang memang segar banget sih. Kadang pakai ikan tongkol potong aja.

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^