Thursday, August 10, 2017

Kesibukan Baru di Dapur Ngebut



Halo semua!

Sudah lama tidak update blog. Saat ini saya sedang disibukkan oleh rutinitas baru. Nggak jauh-jauh, maennya yaa teuteup di dapur. Mulai efektif sejak 3 boyz mulai sekolah di tahun ajaran baru. Apalagi ada dua anak yang masuk sekolah baru, yaitu Aa Dilhad yang masuk SMA dan Dd Irsyad yang masuk SD. Riweuh urusan masuk sekolah baru itu sudah pasti.

  Karena Aa Dilshad sekolahnya jauh, saya harus bangun lebih pagi untuk menyiapkan sarapan juga bekal makan siangnya di sekolah. Sebelumnya, saya hanya menyiapkan bekal jelang jam makan siang untuk Kk Rasyad. Sedangkan bekal sarapan kadang Bapa menyiapkan sendiri karena istrinya ini kadang masih tepar di tempat tidur, hehe.

  Saya nggak boleh malas! Jadi, jam 4 pagi harus sudah bangun. Masak air panas untuk mandi Aa Dilshad pukul 4.15, lalu masak nasi yang baru untuk bekal (harus masak baru karena dimakan pada siang hari). Sekalian juga saya bikin bekal sarapan untuk Bapa dengan lauk yang sama untuk bekal makan siang Aa. Kecuali hari Senin dan Kamis, Bapa tidak bawa bekal karena puasa.

Agenda baru dapur ngebut: 1) Masak bekal dari jam 4 pagi, buat Aa Dilshad dan Bapa (kec Senin Kamis Bapa puasa). Sekaligus masak sarapan. Aman kalo boyz minta sarapan pake cereal 😀 2) Boyz berangkat sekolah, bukannya tidur lagi saya malah kukurilingan hunting sayur lalu ke acara yg laen. 3) Jam 10 masak bekal buat Kk Rasyad dan Dd Irsyad. Sekalian masak buat makan malam. 4) Tapi lebih sering masak ngedadak pas sore buat makan malam (emak makan siang pake sisa2 masakan yg ada, hehe). 5) Mau tidur siang kadang bisa kadang enggak krna kagok menanti yg mau pulang sekolah (emak ga tenang kalo mereka belum pulang). Pas udah pulang ya ngurusin mereka buat berangkat ngaji. 6) Masak makan malam pas boyz ngaji. Kalo ga masak lagi, ya alhamdulillah punya waktu buat ngeblog. 7) Habis makan malam, kadang boyz suka geratak nyari makanan. Alangkah hematnya jika saya masak lagi bikin sesuatu buat cemilan (maunya sih gitu). Untung mereka pengertian n bisa bikin sndiri cemilannya (kadang jajan jg). Kudu nyetok banyak cemilan di rumah biar aman. 9) Jam 9 waktu endonesia bagian tepar berjamaah. Jadi... Dengan jadwal baru tersebut, saya lagi beradaptasi dan masih ngantukan 😴😴😴 (Belum bisa ngehias bekel jadi syantik ala2 bento. Harus sedia waktu lebih lama. Ini udah bisa mateng aja alhamdulillahhh 😪)
A post shared by Dapur Ngebut (@dapurngebut) on


  Masih berkutat dengan bekal, saya memasak bekal makan siang untuk Kk Rasyad dan Dd Irsyad pada pukul 10.00 dan dibawa oleh tukang ojek langganan ke sekolah pada pukul 11.00. Tinggal saya sendiri yang makan siang di rumah saja (dulu bareng Dd Irsyad yang masih TK). Makan apa? Saya? Makan apa saja. Seringnya sih makan sisa masakan bekal anak-anak, haha.

  Untuk makan malam sekeluarga, saya lebih suka memasak sesuatu yang segar. Jadilah saya masak lagi selepas shalat Ashar. Tapi kalau sudah sekalian masak makan malam pas siang tadi, ya lumayan saya bisa santai sejenak. Ngapain? Kalau nggak bebenah rumah, ya ngeblog. Atau kikideran olahraga sore pake sepeda sambil belanja bahan masakan untuk keesokan harinya.

  Itu kegiatan seputar dapur, ya. Kenyataannya, sebagai emak-emak, nggak mungkin laah kegiatan kita cuma di dapur doang. Ya iya lah. Saya juga tidak lepas dengan keriweuhan ngurus anak dan urusan rumah tangga yang lain. Betul, 3 boyz sudah besar sekarang. Nggak riweuh banget ngurusnya waktu mereka masih piyik. Tapi ternyata riweuhnya pindah ke dapur! Masa pertumbuhan membuat mereka harus banyak makan! Saya harus sering memasak di dapur biar nggak sering jajan. Biar hemat, hehehe.

  Oia, tentang bekal makanan. Pengen deh jadi kreatif seperti mamah-mamah muda geng bekal kekinian. Bekal makanan mereka untuk suami dan anak-anak begitu menggugah selera dan berpenampilan cantik! Saya mulai nyicil sedikit demi sedikit bento tools buat bikin bekal jadi ciamik. Tapi yaa gitu deh... belum kepikiran mau menghias makanan. Bisa bikin bekal mateng aja udah alhamdulillah


Bekal Dd Irsyad (kiri) dan Kk Rasyad (kanan)

  Kalau mau bikin bekal cantik berarti usaha saya harus lebih giat lagi. Lebih kreatif dan menyediakan waktu lebih untuk menghias bekal. Saya? Saat ini bawaan masih ngantukan mulu! Ah iya, saya memang selemah itu. Karena ngantuk, saya sering gagal fokus. Mau ngapa-ngapain juga malesnya minta ampun. Godaan bantal dan guling lebih menarik hati. Itulah sebabnya, saya juga jadi jauh dengan yang namanya ngeblog. Huhu, maafkan yaa...

  Sekarang, pelan-pelan saya mulai bisa beradaptasi. Buktinya, saya bisa menulis postingan ini. Jika suatu hari nanti saya sudah banyak berlatih bikin bekal, insha Allah saya share juga di album khusus bekal sekolah. Wong tiap hari bikin bekal, saya yakin makin lama akan terbiasa dan pada akhirnya bisa lebih kreatif lagi menyajikan menu masakan yang digemari keluarga. Doakan saya yaa... semangaat!

7 comments:

  1. Semangaaaattt. Hebatnya mba bisa sering masak, bahkan bisa 2 kali sehari. Aku sih, bisa masak sekali sehari aja udah syukur alhamdulillah. Habisan tiap pulang kantor, tepar duluan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo pulang kerja emang capek ya mba. itulah sebabnya aku males disuruh kerja lagi hihihi

      mari semangat masak bersama ^_^

      Delete
  2. Heuheu...ternyata kita samaan...
    Sama-sama bangun sebelum subuh untuk masak bekal anak-anak ke sekolah. Nyiapin buat kakak yang harus berangkat setengah enam, lanjut buat adiknya juga keponakan. Siang baru bisa nyalse, sore kadang masak lagi...
    Yah..begitulah emak-emak, ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga selese2 ya teh, hihi. Senasib kita. Hidup emak2!

      Delete
  3. emak2 keren,bangun pagi2 sekali,mulai masak,bikin bekal buat anak dan suami. Sehat2 ya makkkk ^^
    Tempat bekalnya kekinian,aku sukaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, tengkiyuu mak hanna :*

      sengaja beli yg begini biar boyz semangat makannya

      Delete
  4. Bener mak, setelah anak2 besar kesibukan nggak berkurang, cuma pindah lokasi aja. Semoga setrong selalu ya mak, lebih baik anak2 makan makanan yg bener daripada jajan nggak jelas. Hidup emak riweuh! :))

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^