Tuesday, September 6, 2016

Mie Ayam

mie ayam


Halo, selamat datang September!

Bulan September bersamaan dengan musim hujan. Saat sedang hujan dan cuaca agak dingin, kayaknya enak kalau ada cemilan dengan kuah hangat yang menggugah selera. Nah, kali ini saya mau kasih resep mie ayam sebagai cemilan. Tunggu, mie ayam itu cemilan Makk? Engg anu... eh iya, buat saya, hihihi.

   Saya suka banget makan mie ayam. Kayaknya nggak bosen deh sama makanan yang satu ini. Penasaran karena sering beli mie ayam, saya coba bikin sendiri. Dulu saya hobi bikin kliping kumpulan resep makanan. Nah, kebetulan resep mie ayam ada di buku kliping tersebut. Tepatnya dari iklan saus tiram di sebuah tabloid wanita.   

   Pas pertama kali bikin, wow... kok enak? Akhirnya ketagihan dengan sering bikin mie ayam sendiri dan resep dimodifikasi sesuai selera. Dengan bikin mie ayam sendiri, kita bisa berbuat semena-mena terhadap potongan ayam yang menjadi toping mie. Mau pake ayam segambreng juga silakan. Mau nambah mie lagi atau kuahnya juga hayuk. Ambil sepuasnya deh! Asyik kan? 

  Beda kalau beli sendiri. Kita harus pasrah dengan seporsi mie ayam. Kadang ayamnya cuma ada seuprit. Belum lagi ada mamang mie ayam yang curang: mencampur ayam dengan potongan labu siam. Biar jadi banyak sekaligus hemat biaya. Atau bahkan ada mamang mie ayam yang pemalas. Tulang ayam nggak dipilih lagi dan asal potong saja. Jadinya kita berasa makan mie dengan tulang ayam. Pernah gitu nggak? Biasanya mamang mie ayam gerobak sih yang banyak tulang ayamnya. 

   Sering bikin mie ayam, saya akhirnya berani menyuguhkan hidangan tersebut untuk tamu atau acara di rumah. Pertama kali masak mie ayam dalam porsi banyak adalah ketika saya dan keluarga sedang merantau di Palangkaraya. Saat itu, Bapa meminta saya untuk menyuguhkan mie ayam buat teman-teman kantornya. Yah, namanya kantor baru, karyawannya juga nggak banyak. Cukup bikin 10 porsi saja kalau tidak salah. Sekalian hitung-hitung selametan untuk kepindahan kami ke Palangkaraya. 

   Mie ayam pun disajikan pada sore hari usai jam kantor. Alhamdulillah, semua suka. Bahkan Bapa sempat menyuruh saya untuk jualan mie ayam saja di Palangkaraya. Mumpung saat itu belum banyak jualan kuliner dari pulau Jawa. Kota Palangkaraya masih sepi pada tahun 2009. Cerita petualangan keluarga saya di Palangkaraya bisa dibaca di blog Emak Riweuh

   Yuk, mari kita  kemon bikin mie ayam! Kali ini biar rame, saya tambahkan bakso, ceker ayam, dan pangsit di kuah mie ayam. Berikut bahan dan cara membuatnya...

Bahan:
  • 1 bungkus mie basah siap pakai (isi 6 porsi) 
  • 1 bagian dada ayam tanpa tulang
  • 10 ceker ayam
  • 10 butir bakso sapi
  • pangsit basah siap pakai (pakai sesuai selera)
  • 8 butir bawang putih, cincang halus
  • 1 ikat sawi hijau
  • 2 batang daun bawang
  • 1 batang seledri utuh
  • 2 batang seledri cincang
  • bawang merah goreng untuk taburan
  • 2 sdm saus tiram
  • 3 sdm kecap manis
  • 1 sdm kecap asin
  • garam secukupnya
  • merica secukupnya
  • air matang 
  • minyak goreng untuk menumis
Bahan mie ayam

Cara membuat:
  • 1) Minyak bawang putih: tumis 2 butir bawang putih cincang hingga harum. Saring minyaknya, sisihkan. Boleh juga menggunakan minyak ayam dari lemak ayam. Tapi saya terlalu malas untuk membuat minyak ayam, hehe.
  • 2) Toping mie ayam: tumis 3 siung bawang putih cincang, masukkan potongan ayam, tumis hingga berubah warna. Tambahkan saus tiram, kecap manis, kecap asin, garam, dan merica. Aduk rata hingga ayam berubah warna. Tambahkan air secukupnya. Masak hingga kuah menyusut. Koreksi rasanya. 
    Toping ayam
  • 3) Kuah mie ayam: rebus ceker ayam dengan air hingga ceker empuk. Sisakan kuahnya sebanyak 500 ml. Tumis 3 siung bawang putih cincang di wajan. Tuang tumisan ke dalam kuah yang mendidih. Masukkan 1 batang seledri utuh. Tambahkan bumbu garam dan merica. Masak selama beberapa menit. Koreksi rasanya. Masukkan bakso dan pangsit yang sudah dilipat. Rebus sebentar. Sisihkan.
Bakso, ceker, dan pangsit

  • 4) Bumbu kecap yang ditaruh di mangkok: 1 sdm minyak bawang, 1/2 sdt kecap asin, dan 1 sdt kecap manis (boleh ditambahkan jika ingin warna mie lebih coklat). Jika ingin membuat yamin ayam, tidak perlu menggunakan campuran kecap manis.
  • 5) Rebus mie dalam panci lain (bukan panci berisi kuah kaldu). Tambahkan sedikit minyak goreng pada air rebusan panci. Jika ingin lebih mudah dan gampang mengatur mie per porsi, rebus mie secara bergantian satu demi satu gulungan mie. Lama memang. Tapi cara ini juga kan yang biasa dilakukan oleh mamang mie ayam. Biar porsi di mangkok bisa sama banyak. Boleh juga rebuh sekalian semua mie lalu membaginya dengan rata di mangkok. Terserah aja sih.
  • 6) Angkat mie dan tiriskan air rebusannya. Langsung taruh mie di atas mangkok yang sudah dibubuhi bumbu kecap. Aduk hingga mie tercampur rata.
  • 7) Finishing: ambil 2 sampai 3 sdm toping ayam, tata di atas mie. Taruh sayur sawi yang sudah direbus. Taburkan bawang goreng, daun bawang, dan seledri cincang. 
Mie ayam bakso ceker pangsit :D

  • 8) Lengkapi dengan saus tomat dan saus sambal botolan. Bisa juga membuat sambal cabe sendiri. Caranya: rebus cabai rawit dengan sedikit kuah. Tumbuk kasar cabai rawit yang sudah empuk. Hati-hati ya. Saya pernah terkena cabe tepat di mata saat menumbuk cabe. Duh, perihnya jangan tanya! Ceritanya ada di postingan Mata Terkena Air Cabe.
   Memang agak sedikit ribet ya bikin mie ayam ini. Apalagi kalau ada mulut-mulut yang kelaparan, nggak sabar menunggu mie ayam yang dibuat satu per satu. Jangan lupa, tahapan membuatnya harus berurutan, ya. Sajikan segera setelah mie ayam selesai ditata dalam mangkok. Kalau kelamaan nggak dimakan, nanti kuah mie jadi dingin dan mie keburu beukah alias megar. Kan jadi nggak enak.

   Oia, mie ayam ini bisa ditambahkan jamur kancing. Judulnya jadi mie ayam jamur. Cara membuatnya dengan membelah jamur menjadi dua bagian, lalu tumis bersama ayam hingga kuah meresap. Saya sering bikin mie ayam jamur juga. Mau bikin resepnya, eh saya nggak nemu jamur kancing di tukang sayur. 

   Pangsit sebagai pelengkap bisa diberi isian, lho! Bisa dibaca di postingan berjudul Pangsit Ayam. Selain direbut, pangsit yang digoreng juga enak. Atau nggak perlu isian dan tinggal goreng saja jadi kerupuk pangsit yang kriuk, hmm nikmat! 

   Oke deh, sampai di sini dulu. Mari kita makan mie ayam ^_^

Selamat menikmati mie ayam :)

49 comments:

  1. Duh jadi laper baca ini mbak inna. Tanggung jawab! :p

    makasih resepnya euy jd pengen nyoba. Btw minyak bawang itu apa mbak inna?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minyak bawang putih, ifa.
      Yuk kita ngemie ayam bareng :D

      Delete
  2. atulaah pagi2 disuguhin mie ayam, jadi mauuu belom sarapan niy. Itu meni menggoda Maaak

    Kalo di tempat baso, paporit aku pesen mie ayam baso, hmmm nikmat..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idem aku jg belun sarapan :p
      Wii iyah mie ayam bakso emang nikmatt

      Delete
  3. Sebagai emak-emak yang belum doyan masak, aku liat cara buatnya kok lemes ya mba.. Hahaha

    Duh pagi-pagi disuguhin mie ayam. Lapeeeeer

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan lemes atuh, hehe. Bayangin udah jadinya biar semangaatt :D
      Sama, aku jg laper lagi

      Delete
  4. Aaaaahhh mau mie ayamnyaaa, maknyus deh ini.
    Kapan-kapan mau cobain ah *tapi sepertinya ribet ya hehehe :D
    Bookmarked dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini udah diminimalisir ribetnya dgn ga bikin minyak ayam, mak :D

      Delete
  5. Kayaknya enak yah, btw kenapa cekernya gak dimasaka dengan topping ayamnya aja? Lebih maknyus tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jg mak. Bikin begini krna anaku suka yg direbus n ga berbumbu kecap.
      Ada yg lebih enak lg dgn ceker ayam berbumbu n lembut plus dagingnya gampang lepas...tp cara bikinnya ribet banget pake digoreng dulu cekernya

      Delete
  6. Laah ini resep yang udah ditunggu2 ttg mi ayam yummy ala rumahan yg higinies dan serba praktis.siaaapdipraktekin

    ReplyDelete
  7. Walah, baca postingan ini jam segini, langsung laper dan berubah pikiran deh. Tadinya mau beli nasi padang di sebelah, skrg mah pengen mie ayah! Haha

    ReplyDelete
  8. Baca ini kok aku jadi pengen mie ayam ya,, kapan2 reaepnya bisa dicoba nih
    Tp sebagai emak yg enggak doyan di dapur, kayaknya bakalan tibet nih

    Heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe emang kelihatan ribet, ya. tapi hasilnya kan enaakk (dan habis dalam sekejap) :D

      Delete
  9. Mbaaa, kok ya pas aku lagi nyari resep mie ayam. Aku simpen nih, pengen bikin juga. Ngiler liat topping ayamnya >.<

    ReplyDelete
  10. So nyummy mbak. Nggak kepikiran buka arung mie ayam mbak? hehe

    ReplyDelete
  11. Waah, mie ayah juga salah satu jajanan favorit keluarga saya, nih! Ternyata gak sulit untuk buat mie ayam sendiri, di rumah ya...
    Makasih resepnya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. masama teh nurul :)
      met masak mie ayam yaa

      Delete
  12. baca ini malem2 perut aku langsung bunyi mbaakkk, hehe
    jd pgn bikin ah, tengkiu sharenya ya mbk :)

    ReplyDelete
  13. Noted. Aku tandain post blognya ya. Mau nyoba ah di rumah.

    ReplyDelete
  14. sepertinya kudu dicoba nuh resep. mantaf kakakk

    ReplyDelete
  15. Ya ampun, kalau dekat aku mau main ke rumah mba Inna, aku juga hobi banget makan mie ayaaaam, gak pernah bosen2 , ennaaak bgt

    ReplyDelete
  16. Mba Innaaaaa.....
    Laper! Wkwkwk
    Aku belum shanggup bikin2 yang ribet kek gini Mba :p. Tapi serius selama di Palopo blm pernah nemu mie ayam yang endeesss. Apa aku harus bikin sendiri kali ya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo belun ada, sekalian jualan mie ayam di palopo nyakk :D

      Delete
  17. wah abca ini jadi laper nih....
    thanks ya resep2nya mie ayam, siapa tau ntar dirumah bisa buat juga...

    ReplyDelete
  18. Wuaa tampilan toping ayamnya uah menggiurkan. Karinya keluatan bangte ya. Nanti pas mau bikin mampir sini ah. Bookmark. Mba inna yuk arisan di rumah mba inna

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama mbaa
      Hayukk arisan di rumahku :)

      Delete
  19. Aku jadi pengen praktikin resepnya mbak. Baru tahu malah kalau ada abang mie ayam yang suka nyampurin labu siam ke topingnya. Kalau aku sih yang suka kutemui mamangnya suka nyampurin tulangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Labu siam nyerap kuah bumbu, jadi rasa ayam deh. Makanya banyak mamang mie yg ngasi sedikit ayam n dicampur labu siam :(
      He euh nemu yg banyak tulangnya bikin sebel ya mba

      Delete
  20. wah mantap banget , kalau aku mah mungkin sukanya kalau sudah jadi

    ReplyDelete
  21. Waah rajiin, aku mah klo kepingin mie ayan lari ke warung mi ayam aja. Haha

    ReplyDelete
  22. Sluuurp, suka banget mie ayam. Setelah baca dengan seksama sepertinya bisa bikin sendiri di rumah

    ReplyDelete
  23. ehmmmm .......... baca postingannya jadi bikin laper

    ReplyDelete
  24. Mbak Inna....aku suka deh sama resepnya nih. Lapar jadinya. Mie ayam aku belum pernah bikin sih. Kalau makannya sih cepet banget. Wah, bikin sambal sendiri nih, sampai kena cipratan si cabe...ga kebayang perih di mata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba nurul. iya bener. makannya cepet, bikinnya kudu pake 'upacara' dulu haha
      kapok ngulek cabe buru2 n dalam jarak dekat deh

      Delete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^