Thursday, September 15, 2016

Idul Adha 1437 H



Hari Raya Idul Adha baru saja berlalu. Kemeriahannya masih terasa sampai sekarang. Siapa yang masih punya stok daging di kulkas? Hayo ngaku! Saya juga ada. Jatah daging kurban yang dibagikan di komplek, saya buat jadi beberapa bungkusan kecil. Jadi gampang dipakai sesuai kebutuhan. Mau bikin semur, sop tulang, atau olahan lain tinggal ambil saja sesuai tulisan yang ada di bungkus plastik. Praktis bukan?

   Idul Adha kali ini, seperti biasa kami sekeluarga diam saja di rumah. Bapa jadi panitia penyembelihan hewan kurban di mesjid komplek. Kegiatan ini sudah rutin dilakukan dalam empat tahun terakhir. Awalnya kami selalu berkurban di Ciapus, tempat tinggal Kakek. Namun karena 'suatu pertimbangan' akhirnya kami memilih untuk berkurban di mesjid dekat rumah saja. Daging kurban jatah kami pun biasanya tetap dikirim ke Ciapus nanti sore untuk dibagikan kepada saudara-saudara yang kurang mampu.

  Idul Adha jatuh pada hari Senin tanggal 12 September 2016. Wah, long weeken ya! Buat kami sih, mau long wiken atau short wiken, teuteup aja susah mau bepergian bacause of something. Ya sudah, nikmati aja. Mudah-mudahan suatu saat nanti kami sekeluarga bisa bepergian dengan tenang, aamiin.

   Hari libur saya manfaatkan dengan masak-masak. Sendirian. Iya, sendiri aja. Hari Minggu adalah hari libur ART pulang-pergi di rumah. Saya berniat untuk bikin hidangan menyambut lebaran haji keesokan harinya. Pengen bikin ketupat pakai panci presto. Tapi saya kok malas. Bikin opor ayam dan sambal goreng kentang kayaknya enak juga nih. Lalu Bapa bilang kalau ayam kampung di rumah Kakek boleh diambil untuk dimasak. Asyik! Kami pun ke rumah Kakek untuk mengambil ayam. Sekalian minta ketupat juga, hehe. Minggu sore, ayam yang baru disembelih Bapa sudah terhidang manis di meja makan. Plus pelengkapnya sambal goreng kentang dan tumis kacang panjang. Tidak ketinggalan irisan telur rebus dan 'prulukan' bawang goreng.

Opor ayam kampung, sambal goreng kentang, dan tumis kacang panjang

  Hari Senin subuh, kami semua sudah bangun dan bersiap ke jalanan depan ruko komplek untuk shalad Ied bersama. Kali ini Dd Irsyad ditinggal sendirian di rumah! Anak bungsu yang satu ini masih sulit bangun pagi. Kalau bangun juga 'upacara'-nya kelamaan. Bisa terlambat shalat nanti. Malam sebelumnya, Dd bilang nggak mau ikut. Mau di rumah aja sama Cilu, kucing kami. Dia pun mau ditinggal sendirian dan dikunci dari luar. Alhamdulillah, sampai kami pulang, Dd sudah bangun dan lagi anteng nonton tv. 

   Tahun ini berbeda dengan sebelumnya. Ada Aa Dilshad di rumah! Si sulung ini tinggal di pesantren. Aa boleh pulang dari pesantren dan dijeput pada hari Sabtu malam. Tapi anaknya kudu dipulangin pas hari Senin sore. Yah, nggak apa-apa deh. Yang penting Aa bisa pulang.

   Terus, ada yang unik lagi. Yaitu 'kewajiban' dari sekolah Kk Rasyad untuk shalat Ied di sekolah. Sebenernya, bisa aja sih kami sekeluarga shalat di sekolah. Masalahnya, Eyang nggak bisa shalat selain di komplek. Padahal kami harus berangkat pada jam yang sama. Akhirnya, Kk Rasyad diantar Mamang ojek langganan ke sekolah pukul 6 pagi. Lima menit kemudian, baru kami yang berangkat.

   Setelah shalat, berhubung masih banyak makanan. Saya santai saja mengerjakan pekerjaan rumah. Menjemur baju yang sudah dicuci oleh Bapa, nyapu dan ngepel. Plus menyetrika baju Aa yang mau dibawa pulang ke pesantren. Nggak terasa, kok udah siang. Wah, saya belum ke mesjid melihat prosesi pemotongan hewan kurban. Sedangkan 3 boyz dari tadi sudah nangkring di mesjid. Bapa tentu saja sedang sibuk mengurusi hewan kurban.

   Sampai di mesjid, tinggal sedikit hewan kurban yang belum dipotong. Saya sengaja nggak mengambil foto karena horor men, banyak pertumpahan darah. Eia, saya juga nggak motret 3 boyz. Mereka udah bosen saya foto, hehehe. 

   Jelang makan siang, boyz kayaknya pengen daging. Berhubung baru dateng daging sapi dari jatah kurban, ya sudah kita bikin sate sapi saja ya! Bumbunya cuma mentega dan kecap saja. Dipanggang juga pakai teflon doang. Mau bakar pakai arang kok males nyari arangnya. Lagipula saya kurang mahir memainkan 'api'. Nanti nggak bakalan bener bakar satenya.


Sate sapi
      Jelang ashar, panitia mesjid membagikan daging ke seluruh warga komplek. Bapa kebagian tugas membagikan daging untuk RT 3. Dapat kambing, nih. Langsung saja saya olah menjadi sate. Lagi-lagi pakai teflon. Lebih cepat matang sih. Tapi biar lebih yakin, sate saya bakar lagi di atas api kompor. Sekalian biar ada sensasi rasa gosong.


Sate kambing

   Tidak hanya sate kambing, saya juga mengolah iga sapi menjadi sop. Behubung udah lumayan tepar, saya nggak bisa ke warung buat beli sayuran pelengkapnya. Cukup rebusan iga aja deh. Masaknya agak terburu-buru mengingat Aa mau balik ke pesantren. Kenyataannya, semua pada kekenyangan makan sate kambing dan sop iga jadi nggak ada yang makan. Hiks. Yah nggak apa-apa, bisa buat lauk besok.

Sop iga sapi (tanpa sayuran)

   Menutup hari, saya ingat dapat kiriman lontong sayur medan dari tetangga. Gara-gara beliau ngajak saya makan lontong sayur medan langganannya dan saya bilang saya suka,. Ternyata beliau bikin sendiri dan mengirimkannya buat saya sekeluarga. Aih nikmat! Makasih ya!

Lontong sayur medan kiriman tetangga

Lontong sayur medan yang dijual di dekat komplek Gaperi

   Alhamdulillah, pada hari Idul Adha ini diberi nikmat yang luar biasa.Semoga masih ada umur panjang untuk merayakan Idul Adha tahun berikutnya, aamiin.

  Berikut ada beberapa resep yang bisa dicoba untuk mengolah daging kurban (klik tulisan untuk melihat postingan resep):

Olahan daging sapi:

Olahan daging kambing:
Cara ampuh menghilangkan bau daging kambing bisa dibaca di sini.

Oke, selamat memasak ya. Salam dapur ngebut ^_^

No comments:

Post a Comment

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^