Friday, July 29, 2016

Cerita di Balik Dapur Ngebut Ramadhan


Halo semua, apa kabar? Mohon maaf lahir batin ya. Aduh, telat kan. Nggak apa-apa. Lebih baik telat meminta maaf daripada tidak sama sekali. Libur lebaran kali ini bersambung dengan kesibukan mengantar anak-anak ke sekolah. Aktivitas yang tertunda selama bulan puasa harus segera diselesaikan. Jadi beginilah... keasyikan di dunia nyata membuat saya lupa bahwa saya punya 'peliharaaan blog' di dunia maya.

  Kali ini saya mau cerita tentang kegiatan selama bulan puasa kemarin. Bagi teman-teman yang menyimak timeline sosial media saya, pasti bisa melihat banyak postingan makanan selama bulan puasa. Saya memposting foto makanan sahur dan buka puasa. Sehari saya bisa posting dua sampai tiga kali. Pertama makanan sahur, cemilan pengantar buka puasa, dan makanan buka puasa.

Akun Instagram @dapurngebut

  Sebenarnya, posting foto masakan sahur dan buka puasa sudah saya lakukan tahun kemarin. Berawal dari seru-seruan di akun Instagram Mamah Mita @pincoolio yang mengajak para mama untuk memposting makanan selama bulan puasa. Foto yang diposting diberi hestek #masuba yang berupa singkatan dari masak sahur bareng. Nggak cuma sahur, menu buka puasa juga termasuk lho.

Akun Instagram @pincoolio

  Pengalaman saya ikutan masuba ini tahun kemarin sih seneng-seneng aja. Saya jadi kenal sesama peserta masuba. Bisa ngintip postingan peserta lain buat cari ide besok bikin apa ya. Pokoknya asik. Semoga tahun depan ada lagi ya, Mama Mitha? Hehe

  Nah, tahun ini kesan saya selama ikut masuba adalah... riweuh! Lho, kenapa? Sama aja kan sama tahun kemarin? Kenyataaanya nggak gitu. Tahun kemarin kerjaan saya belum sebanyak sekarang (ciee kerjaan). Jadi yah halah mak, saya ikutan masuba sambil ngos-ngosan. Biar riweuh, saya keukeuh nggak mau berhenti dan tetap konsisten untuk mengikutinya selama satu bulan penuh. Dan saya berhasil! Yeay! Kasih hadiah pujian buat sayaa... *ampun deh mak*

  Dapur ngebut memang selalu ngebut dalam memasak. Ketika matang, hasil masakan saya potret dengan terburu-buru. Saat sahur, saya cuma punya waktu 10 menit untuk memotret sebelum membangunkan pasukan riweuh untuk makan sahur. Untuk memotret masakan buka puasa atau cemilannya, saya 'berkejaran' dengan matahari yang mau tenggelam. Lalu buru-buru mandi jelang adzan maghrib. Keringetan bo!

  Jangan heran kalau foto saya kelihatan amburadul ya. Buat saya, yang penting pesannya sampai. Yaitu menampakkan masakan apa saja yang saya hidangkan hari itu. Sukur-sukur kalau makanannya kelihatan jelas.

Foto menu sahur hari ke 13

Foto menu sahur hari ke 15

Cemilan buka puasa: ketimus singkong


Cemilan buka puasa: combro

Foto menu buka puasa hari ke 12

Menu buka puasa hari ke 16

  Sebagai emak biasa, ada kalanya saya merasa lelah dan pengen santai. Saat sedang nggak mood buat masak ya saya nggak masak. Menu untuk keluarga bisa masak makanan instan, beli dari luar, makan di tempat makan, atau numpang makan di rumah mertua, hehe.

Sahur dengan mie instan

Sahur dengan nasi kotak dari mesjid

Cemilan buka puasa gratisan

Beli es mabok untuk buka puasa

Sekali-kalinya buka puasa di tempat makan

Numpang buka puasa bareng di rumah mertua

  Yah begitulah. Mau lihat lebih lengkap koleksi foto Dapur Ngebut Ramadhan? Boleh klik link berikut ini: Dapur Ngebut Ramadhan di Facebook Fanpage. Menu yang saya sajikan memang disesuaikan dengan selera keluarga saya. Jadi, jangan heran jika ada masakan yang itu lagi itu lagi. Soalnya sudah jadi permintaan anak-anak sih, hehe.

   Mau lebih mantap lagi, buatlah daftar menu untuk satu bulan puasa. Supaya nggak bingung mau masak apa. Kalau saya pribadi tidak suka pakai daftar menu karena stok sayuran yang ada di komplek itu terbatas. Saya juga malas nyetok bahan untuk masak selama seminggu misalnya. Saya lebih suka spontan. Datang ke tukang sayur, termenung, lalu ambil keputusan mau masak apa, haha.

  Jika kondisi memungkinkan, secepatnya saya akan mulai lagi memposting dengan resep masakan. Sampai jumpa lagi.

Salam dapur ngebut.

1 comment:

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^