Friday, January 1, 2016

Warung Hot Plate Odon: Cadas, Bringas, Bengis, Mampus!


Warung Hot Plate Odon. Sudah berulang kali kami melewati tempat makan ini. Namun belum sempat mampir. Setelah tahu bahwa tempat makan ini menyajikan mie hotplate dengan rasa pedas, kami pun bersiap untuk mencobanya.

   Anak sulung saya, Aa Dilshad suka makanan pedas. Tadinya sih agak susah diajari mencicipi makanan pedas. Sejak ikut katering di sekolah dasar di Palangkaraya dengan menu sambal, Aa jadi terbiasa makan yang pedas. Ditambah tinggal di pesantren saat ini, selera pedasnya jadi semakin naik level.

   Tentu saja yang paling semangat mencicipi mie di Warung Hot Plate Odon yang disingkat menjadi WHO ini adalah Aa Dilshad. Saya, Bapa, dan Kk Rasyad sih nggak masalah. Cuma agak khawatir dengan Dd Irsyad yang masih kecil. Mudah-mudahan di WHO ada menu yang nggak pedas.


Tampak depan Warung Hotplate Odon
   Kami singgah di WHO yang terletak di Jalan Pemuda No.6 Tanah Sareal Bogor. Tepatnya di sebelah GOR Pajajaran Bogor. Tahu pabrik ban Good Year? Nah, WHO ada di seberangnya. Tempat makan berupa rumah tinggal di ujung jalan yang sudah direnovasi ini terlihat nyaman dengan nuansa heavy metal. Kami memilih duduk area terbuka. Sekalian biar Dd Irsyad bisa bermain di pohon yang ada di sebelah meja makan. 


Tempat makan di dalam ruangan (foto: Zomato.com)


Naik pohon yang ada di samping meja makan
  Nama Odon diambil dari nama pemiliknya, Kang Odon. Sepintas, saya sempat menyangka tempat ini menyajikan mie udon asal Jepang. Ternyata ini mie-nya Kang Odon, bukan udon, hehe.  Kenapa harus pedas? Sejarah rasa pedas menurut Kang Odon adalah refleksi dari semangat musik cadas dan beringas, namun bisa memberi kepuasan sendiri bagi penikmat kuliner. Kita bisa memilih sendiri tingkat kepedasan makanan, yaitu:
  • Level 1 (cadas jeletot)
  • Level 2 (cadas beringas)
  • Level 3 (cadas edan)
  • Level 4 (cadas bengis)
  • Level 5 (cadas mampus)
   Wow, nama levelnya beneran cadas ya! Sambil menunggu pesanan makanan datang, foto bareng dulu dong....


Foto bareng Dd Irsyad, Aa Dilshad, dan Kk Rasyad
  Suasana tempat makan ini cocok untuk anak muda yang demen nongkrong. Buat keluarga juga bisa. Tapi, menurut saya rasanya kurang nyaman makan bersama anak-anak di sambil diiringi musik cadas. Eeh sesekali ada musik ska yang masih terdengar nyaman di telinga. Nggak apa-apa deh. Sekali-kali makan dengan suasana baru. Berasa jadi anak metal, hehehe.

   Beberapa menit kemudian, pesanan kami datang. Mie disajikan dalam wadah hot plate yang panas. Ouch! Hati-hati, ya! Ini beneran mengepul panas lho! Supaya aman, mie sengaja kami diamkan beberapa menit sebelum disantap. 

   Asapnya mulai berkurang. Sudah tidak terlalu panas lagi. Yuk, mari makan! Sini, saya kasih tahu apa saja pesanan kami pada foto berikut:


Mie hotplate ayam bakso level dua pesanan Aa Dilshad


Mie hotplate ayam keju non level pesanan Kk Rasyad


Mie hotplate ayam ceker non level pesanan Bapa


Kwetiaw ayam bakso non level pesanan saya


Jus tarik jabrik (peuyeum, stroberi, sirup stroberi)
Es kelapa fantasi


Java sexy
   Mie odon langsung dinikmati. Rasanya? Waduh, pedasnyaa! Padahal level pedas yang kami pesan adalah non level alias level nol. Kecuali mie pesanan Aa yang level dua. Itu mah beneran saya nggak kuat. Baru nyobain dikit langsung kepedesan! Si Aa kuat juga makan pedes. Seuhahhh!!!

    Karena pedas, Dd Irsyad tidak bisa menikmati makanan yang dipesan. Nyesel juga kenapa nggak pilih menu yang nggak pedas yaitu mie yamin ayam. Habis, kirain yang non level tuh nggak pedas. Ternyata pedas juga. Akhirnya, saya terpaksa 'nyup-nyupin' kwetiaw sebelum disuapkan ke mulut Dd agar tidak pedas. Biarin deh. Nggak apa-apa. Vitamin ya Dee...

   Rupanya Aa Dilshad ketagihan makan di WHO. Kebetulan dekat pesantren Aa baru dibuka cabang WHO yang baru, yaitu di Jl. Aria Surilaga Pasir Jaya Ciomas Bogor. Tepatnya di ruko yang ada di seberang perumahan Kebun Raya Residence. Langsung deh, Aa minta makan mie Odon. Nah, pada kunjungan kedua ini, saya pesan menu yang aman alias nggak pedas, yaitu mie yamin ayam. Sedangkan Aa tetap dengan mie hotplate kesukaannya. Jangan lupa, level satu aja ya, A. Biar nggak kepedesan. Kalau sakit perut di pesantren nanti repot.

Mie yamin original
Mie yamin ayam keju


Beneran panas sampai sausnya meletup-letup
   Terus, minumnya pesan apa? Pesan yang beda dari tempo hari, dong! Yaitu Java Sexy, Milk Chocolate blended untuk Dd Irsyad, Sop Strawberry buat Bapa, dan Es Cupika Cupiki buat Kk Rasyad. 

Kelapa fantasi, milk chocolate blended, sop strawberi, es cupika cupiki
   Mau makan cemilan juga bisa lho di WHO. Ada menu favorit yaitu Sopet, sosis hotplate dan Tabusit alias tahu bungkus pangsit goreng. Keduanya disajikan dengan hotplate dan siraman saus pedas. Kapan-kapan nyoba deh kalau ke sini lagi. Oia, masih ada menu tidak pedas untuk anak-anak selain mie yamin, yaitu roti bakar dan pisang bakar.

Sopet dan Tabusit

   Harga makanan di sini menurut saya sudah sepadan dengan rasanya. Mau tahu ada apa saja di Warung Hotplate Odon? Lihat pada daftar menu dan harganya berikut ini:



   Warung Hotplate Odon meracik sendiri saus yang digunakan. Sensasi pedas didapatkan dari cabai asli dan bahan-bahan alami tanpa pengawet. Hmm... pantas rasanya beda. Lebih enak dan segar! Nggak kayak mie ayam gerobak yang sering menggunakan saus botolan dari bahan yang berbahaya untuk kesehatan. Saus racikan di Warung Hotplate Odon memang unik dan khas. Sesuai taglinenya, rasa pedas di Warung Hotplate Odon  memang cadas, beringas, bengis, mampus!

23 comments:

  1. nyam nyam nyaaam. makin asik emang, kalo makan pakai hotplate

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Asyiiik ya yang namanya Udon itu, tapi bunda blom pernah ngicipin, hiks, kalo kudapan yang ada kejunya jenis apa aja pasti suka. Yummmy..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini mie odon, bunda. odon nama pemiliknya. sama spt mie ayam biasa. saya juga sempat mengira ini mie udon yg gendut dari jepang. rasanya sama enaak :p

      Delete
  3. perut mendadak lapaaaaarrrr liat postingan ini mak

    ReplyDelete
  4. level dua pas lah pedesnya buat anak-anak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. level nol udah pedes mak... buat anak2 pesen mie yamin aja

      Delete
  5. taglinenya keren banget, sajiannya juga menarik, jadi, kepingin yang level tiga sajah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wauw mak astin kuat makan pedes ya :)

      Delete
  6. Mak, ini menggiurkan sekali poto2nya.

    Itu title warungnya cetaaarrr

    ReplyDelete
  7. Udah berapa kali ngelewat warung ini, tapi koq ya gak mampir2 yah.... COba ah...

    ReplyDelete
  8. Ya Allah...makanannya bikin aku ileran mak..enak banget deh..pagi2 langsung lihat beginian...

    ReplyDelete
    Replies
    1. busui...jangan makan yg pedes banget yaa

      Delete
  9. Hidanganya sungguh terlalu..
    terlalu bikin ngiler :D Hahahaha

    ReplyDelete
  10. makan masakan pedes sambil dengerin musik cadas itu bisa bikin tambah panas... jadi gak jelas ... ini keringetan krn makanan apa krn tanpa sadar ikut goyang2? :))))
    Foto2nya kelihatannya yummy ^_^

    ReplyDelete
  11. ngilerrr... tapi cukup liat aja lah. takut perut nggak kuat :)

    ReplyDelete
  12. Aaakk ngecess liat mie-nya. Sy penggemar mie kelas berat Mak, pedes pulak. Syang jauh ya huhuhu

    ReplyDelete
  13. Dear Sist,
    Semangat pagi... artikelnya sangat menarik, bolehkan dicopas untuk www.sabogor.com, haturnuhun sebelumnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh copas asal jangan lupa cantumkan www.dapurngebut.com sebagai sumbernya, ya. Kabari lagi jika sudah dimuat ke email dapurngebut@gmail.com

      Delete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^