Tuesday, January 14, 2014

Tekwan ala Emak Riweuh


Suka tekwan? Saya sukaa banget! Masakan khas Palembang ini jadi favorit waktu saya masih kecil. Kalau Mami saya bikin tekwan di rumah, saya bisa nambah sampai beberapa kali. Doyan apa rakus ya, hehe.

Karena terbiasa makan tekwan buatan Mami, ketika mencoba tekwan yang biasa dijual, rasanya kok jauh lebih enak buatan Mami saya ya. Ternyata, rahasia kelezatan tekwan buatan Mami adalah pada bakso ikan tenggirinya. Bakso ikan pada tekwan buatan Mami sama sekali tidak memakai tepung kanji! Satu lagi, kuah tekwan memakai kaldu campuran dari udang dan ayam. Nah, kalau disuruh jualan bisa rugi ya... karena kegedean modal, hihi.

Resep tekwan yang akan saya bagi adalah resep dari Mami saya. Ditambah sedikit sentuhan ala saya, jadilah tekwan ala Emak Riweuh. Apa lagi ini? Yah, tahu sendiri lah, saya sebagai emak yang memang sering riweuh di rumah ini punya gaya memasak brang breng brong gedebak gedebuk cak cek cak cek, dan taraaa tau-tau udah pada mateng deh semua masakan. Nah lho, ngapain aja sampe bunyi heboh gitu? Hehe, enggak kok. Itu cuma saya perbuas doang. Intinya, masak ala Emak Riweuh itu nggak pakai ribet dan cepat selesai, tapi rasa tetap juara. *ih, narsis deh*

Ya sudah, kebanyakan pembukaannya nih. Kapan masaknya? Yuk, yuk, simak resepnya...
Bahan tekwan: ikan tenggiri, bawang putih halus,
jamur kuping, sedap malam, dan bengkoang
Bahan:
  • 250 gr daging ikan tenggiri
  • 1 buah bengkoang
  • 1 bungkus jamur kuping kering (atau sesuai selera), rendam dengan air matang
  • 1 bungkus sedap malam kering (atau sesuai selera), rendam dengan air matang
  • 1 sdt ebi kering, rendam dengan air matang
  • 1 butir telur, ambil bagian putihnya saja
  • 8 butir bawang putih
  • air kaldu secukupnya (bisa kaldu ayam atau udang)
  • garam secukupnya
  • merica secukupnya
  • minyak goreng untuk menumis
Sedap malam yang sudah diikat
Sebelum mulai memasak, bahan makanan kering sebaiknya disiapkan dulu. Jamur kuping kering, sedap malam, dan ebi kering direndam dengan air matang. Setelah mengembang, segera tiriskan. 
  • Ebi kering dibuat megar agar mudah saat ditumbuk. Kecuali ebi kering untuk kuah udang, tidak perlu direndam air lagi. 
  • Buang bagian jamur yang keras. Lalu potong jamur yang berukuran besar menjadi lebih kecil. 
  • Untuk sedap malam: buang bagian yang keras pada ujungnya, lalu ikat sedap malam menjadi simpul (seperti gambar di atas). Kenapa harus diikat? Ini supaya sedap malam tidak terurai saat dimasak. Dan bagian simpulnya jadi enak lho saat digigit :)
Cara membuat:
  1. Membuat kaldu ayam: rebus tulang ayam, setelah kaldu jadi, buang tulang ayam. Membuat kaldu udang: cuci bersih kulit udang (daging udang bisa dipakai untuk masakan lain), rebus bersama 1 sdt ebi kering selama 10 menit. Saring dan buang kulit udang. Boleh juga pakai keduanya, ayam dan udang. Jadi lebih enak, lho :)
  2. Membuat bumbu: tumbuk halus bawang putih dengan ebi dan garam. Ambil 1 sdt untuk dicampur ke adonan bakso. Sisa bawang putih tumbuk dipakai untuk kuah.
  3. Membuat bakso: campur daging ikan tenggiri, 1 sdt bawang putih dan ebi halus tadi, sedikit merica, dan garam. Blender sebentar hingga tercampur rata. Tambahkan adonan dengan putih telur.  Bentuk bola-bola kecil menggunakan sendok dan langsung di rebus di kuah kaldu. Angkat bola-bola yang sudah mengapung, sisihkan.
  4. Panaskan wajan, tumis sisa bawang putih halus tadi sampai harum. Masukkan bengkoang, tumis hingga agak layu. Lanjut dengan menumis sedap malam dan jamur kuping. Aduk sampai semua bahan matang.
  5. Didihkan kaldu, masukkan tumisan ke dalam panci. Masak hingga mendidih. Tambahkan garam dan merica.
  6. Masukkan bakso, masak sebentar. Matikan api. Tekwan siap dihidangkan bersama taburan bawang goreng atau tong cai (jika suka). Jangan lupa sambal botolan untuk yang suka rasa pedas.
Bakso tekwan yang saya buat ini memang 'nggak ada bagus-bagusnya' karena bentuknya yang menyong-menyong, hehe. Jujur, saya memang nggak bisa bikin bola bakso yang mbulet dan cantik. Behubung saya emak riweuh yang maunya cepat beres aja, ngebuletin baksonya jadi seperti ini... 


Jangan lihat bentuknya, tapi coba dulu rasanya
Meski bentuknya nggak cantik, yang penting kan, rasanya. Ya nggak? Selama ini sih, yang makan di rumah nggak pernah protes. Tinggal lep! Nah, dengan daging tenggiri yang cuma 'seuprit', bakso yang dihasilkan juga nggak banyak. Akibatnya, tekwan langsung ludes dalam sekejab...alhamdulillah ^_^

Musim hujan, enak makan tekwan
Keterangan:
  • Menurut resep tekwan ala Mami saya, adonan bakso tekwan bisa ditambahkan irisan halus batang seledri untuk membuat tampilannya jadi cantik (jadi ada totol-totol hijaunya). Jangan terlalu banyak menambahkan seledrinya, ya. Cukup seperlunya saja. Bakso juga jadi beraroma seledri, lho. Untuk yang tidak suka, sebaiknya tidak usah ditambahkan seledri. Dalam resep ini saya memang tidak menggunakan seledri karena... saya lagi malas :p
  • Jika adonan bakso tidak diblender, aduk-aduk agak lama. Sedikit dibanting juga boleh kalau lagi bete dan butuh pelampiasan. Daripada banting piring, mending banting adonan, hehe.
  • Sedap malam itu bukan bunga sedap malam, lho. Sedap malam yang digunakan untuk masakan tekwan ini aslinya adalah jantung pisang yang dikeringkan. Entah kenapa diberi nama sedap malam *garuk-garuk kepala*
  • Jangan rendam jamur kering dan sedap malam terlalu lama, semalaman misalnya. Cukup 10 menit sampai 15 menit saja.
  • Jangan masak atau merebus jamur kuping terlalu lama. Karena jika terlalu lama, warna kuah menjadi coklat dan rasanya jadi sedikit pahit.
  • Kadang-kadang saya menambahkan ceker ayam. Yah, iseng saja buat variasi :)

41 comments:

  1. maaaak.. mau tinggal makaan aja boleeeh gak, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleeh...ga ada yang larang kook *sodorin mangkok* :D

      Delete
  2. hhhhmmmmm... layak dicoba niihhhh resep tekwan nya.... boleh contek resepnya, ya mak...

    ReplyDelete
  3. nahhhh, ini baru tekwan asli, bukan abal2 kaya saya hihi *nyodorin mangkok*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah loh...abal2nya diganti bahan apaan lagi, Mak Riana? Hihihi *nuangin tekwan ke mangkoknyah*

      Delete
    2. yang bengkoang diganti lobak itu mak, hihi.. abis gak ada sih bengkoangnya :D

      Delete
    3. Eh iya bengkoang jadi lobak. Kalo ikan tenggiri masih bisa didapet ya, Mak? Pake lobak berarti rebusnya ga bisa lama2 ya? Kayak lobak buat dibikin soto bandung gitu

      Delete
  4. tekwan itu sejenis apa? apa seperti empek empek itu ya? maklumlah saya orang awan untuk masalah tekwan

    gimana asal mula tekwan yang sekarang ini??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tekwan itu masakan berkuah pakai jamur kuping, bengkoang, sedap malam dan bakso ikan. Banyak dijual di gerai empek2 yang agak besar (seperti di ruko).
      Bahan bakso ikannya memang sama dengan empek2, tapi tidak pakai terigu. Jadi lebih lembut dan tidak keras seperti empek2.
      Kalau asal mula tekwan, saya kurang paham. Saya tahunya cuma bikin dan makannya aja :D

      Delete
  5. Mbk apa kbr??lm g bgeblog hehe......aaaarrrkkkk saya suka tekwan.aplge kl sedapmalamnya byk..nyemmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah baek, Mbak Hana. Moga Mbak Hana juga baek kabarnya, yaa :) Lama ga update di blog ini karna lg konsen di blog satunya (baru punya 2 blog aja dah puyeng, hihi).
      Tosssss sesama penyuka tekwan *mangkok berdenting* :D

      Delete
  6. oh yang kuning itu sedap malam to? hehe baru tahu saya kalau bisa dibuat masakan. saya kira tadi kentang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yang kuning itu sedap malam. Tapi bukan sedap malam kembang lho. Namanya aja sedap malam. Aslinya itu jantung pisang yang dikeringkan :)

      Delete
  7. pertama kali makan tekwan oleh-oleh dari kakak saya yg dapat orang palembang mak :D, tekwan + bahan2 lainnya yang udah dikeringkan hihihihi.
    tekwannya direndam semalam, yang semula seplastik (500gram apa ya) jadi sebaskom pas abis direndem, pas dicampur kuah jadi sekuali gede hahaha :D
    karena tidak dapat udang, akhirnya pake royco sapi, jadinya bakso tekwan hihihi. keponakan saya umur setahun seneng banget maem ini (blasteran jawa-palembang soalnya) hihihi
    dan daku heran, kok pake kembang juga yak?hahaha, berasa kuda lumping yang makan bunga #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah asyik, jadi dapet banyak dong :)
      Oia tentang sedap malam sudah saya tambahkan di keterangan. Aslinya memang bukan dari kembang meskipun namanya sedap malam. Sebenarnya itu jantung pisang yang dikeringkan. Entah kenapa namanya kok jadi sedap malam.
      Nah, karena bukan kembang, ga jadi kuda lumping kaan, hehe

      Delete
  8. enakkkk...incip dkiiiiitttt aja mak....boleh ya?....aku prnh sekali mkn tekwan dimskin teman yg bsr di palembang...enak jg...tp knp tekwannya temen ada irisan dagingnya mak...? apa mmg resepnya beda2 ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleeh :D
      Mungki ditambahin irisan daging itu semacam variasi, Mak. Saya jg suka ditambahin ceker ayam. Kalo yg biasa dijual (nggak tahu ya kalo di tempat aslinya) di sini ya isinya sama kayak yg saya tulis di resep :)

      Delete
  9. Aku suka! Aku suka! Tapi suka makannyaaa... aku main kesitu ya mak :D

    ReplyDelete
  10. suka tekwan..
    huaaa ternyata simple ya bikinnya, mu coba ah..
    makasih mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama, Mak :)
      Selamat mencoba ya ^_^

      Delete
    2. Nangis baca komennya mak Lia, huaaa segitu simple yah mak? Ihiks. Padahal rumit kata aku mah

      Mak inna, aku suka bgt tekwan, kayaknya hrs nyobain pas wiken nih bikin. Btw, sedap malamnya cari di mana mak? Di dept store ada ngga ya soalnya saya orgnya ribetan. Hihihi

      Delete
    3. cup cup... simple krna cemplang-cemplungya, Mak Mia. Kalo mo bikin tekwan yg males ya bikin bola2 baksonya kalo aku sih.
      oia sedap malam kalo di tukang sayur di komplek rumahku banyak yg jual, mak. kalo mau cari gampang kok di hipermarket jg ada (tp di minimarket ga ada)

      Delete
  11. Mesti bookmark nih mak ya ... kelihatannya enak. Sy belum pernah nyoba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan dicoba, Mak Mugniar :)
      Dijamin pasti suka deh ^_^

      Delete
  12. Mak, jadi bakso tekwannya ga pake kanji?
    cuma ikan dicampur telor aja?

    dan aku baru tau klo sedap malam ini dr bunga jantung pisang :D
    rasanya enak loh..suka, duh, ujan2 gini enak bgt ada tekwan didepan meja ..hihi

    mak bisa buat burgo ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh pake kanji, nanti dapet baksonya jadi lebih banyak (kalo yg dijual biasanya pake). Di resep ini cuma pake putih telor doang. Sengaja ga pake kanji biar rasa ikannya nendang :D
      Iyah, Mal Melly...enak pisan nih buat dimakan pas hujan n dingin :)
      Wah, bikin burgo belun bisa euy :(

      Delete
  13. Aih, jadi kangen tekwan..saya biasanya pakai kaldu udang, dan kalau pas nggak ada tengiri pakai ikannya, ikan gabus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Umumnya memang pake kaldu udang ya, Mak? :)
      Saya pernah mau bikin tekan pakai ikan haruan (gabus) waktu di Kalimantan. Tapi ga jadi krna takut pada ga doyan :(

      Delete
  14. Saya belum pernah makan tekwan mbak. Waa.. jadi ngiler liatnya. Pengen nyoba.

    ReplyDelete
  15. penampian biji tekwannya udah bagus tuh mak, kalo disini mah emang keriting aslinya, kalo bulet mulus ya bakso itu mah hehehe

    saya yg makannya ampe tiap hari aja masih tetep ketagihan (tekwan yg nggak pake ikan) apalagi pake resep inih, ohooooo.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf mak...baru sempet bales.
      aku ga bisa bikin baso bulet cantik, jadinya ya apa adanya sperti ini, hihi.
      tekwam emang selalu bikin ketagihan ^_^

      Delete
  16. Maaaak, aku kira kembang sedap malam beneraaan. Sempet mikir mau memberdayakan kembang di halaman lhooo. Hahahaha

    ReplyDelete
  17. Terimakasih infonya dan artikenya sangat bermanfaat :)

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^