Saturday, October 26, 2013

Pangsit Ayam


Haloo... maaf ya, lama tidak membuat postingan resep masakan. Masih riweuh nih. Kapan sih, nggak riweuhnyaa, hehe. Bukan begitu. Kemarin postingan makanan sudah banyak banget, kan..langsung lebih dari 30 postingan. Ceritanya saya mau adil, kasih tempat untuk postingan tema lain. Tapi teuteup aja kangen pengen bikin postingan makanan. Berikut ini makanannya memang sudah menghilang alias dimakan entah kapan. Walau makanannya sudah raib, resepnya masih ada di sini. Simak yaa...
Bahan:
  • 500 gr daging ayam, pisahkan daging dan tulangnya
  • 1 bungkus kulit pangsit siap pakai
  • 4 butir bawang putih, tumbuk halus
  • merica secukupnya
  • garam secukupnya
  • kecap asin, sesuai selera
  • 1 butir putih telur untuk perekat
  • minyak goreng untuk mengoles dandang atau plastik pengukus
Cara membuat:
  1. Giling daging ayam dengan blender. Gunakan tulang ayam untuk membuat kuahnya.
  2. Campurkan ayam dengan bawang putih, garam, merica, dan kecap asin. Aduk rata.
  3. Bungkus adonan ayam ke dalam kulit pangsit. Gunakan putih telur sebagai perekat di pinggiran pangsit. Sisihkan.
  4. Kukus kulit pangsit. Beri jarak antar pangsit agar tidak menempel. Jika tidak cukup, tumpuk pangsit dengan menggunakan plastik yang telah diolesi minyak di atas pangsit lainnya.
Cara melipat pangsit dapat dilihat pada foto berikut:

Langkah-langkah melipat pangsit
Saat membuat pangsit, saya dibantu oleh Aa Dilshad. Padahal yang request minta dibikinin pangsit itu Kk Rasyad. Biasanya ketiga anak saya suka ikutan nguleng-nguleng adonan di dapur. Berhubung Kk dan Dd Irsyad lagi asyik main game, jadi cuma Aa yang bantuin ibunya. Saya sih nggak minta tolong. Anaknya sendiri yang mau sukarela membantu di dapur :')

1) Aa sedang melipat pangsit
2) Pangsit ciptaan Aa berbentuk pesawat, pistol, amplop
3) Semua pangsit ciptaan Ibu dan Aa :)
Oia, untuk kuah pangsitnya memakai tulang ayam yang direbus bersama bawang putih geprek saja. Simple, kan? Kalau saya kebetulan sedang membuat sop, jadi tulang ayam saya pakai untuk membuat kuah sop. 

Pangsit ayam jadi pelengkap sop
   Sisa pangsit kemudian saya simpan di kulkas. Besoknya langsung saya buat jadi pangsit goreng! Hmmm... enak! Maaf foto pangsti gorengnya tidak ada, soalnya keburu habis disikat para pasukan ^_^

Add caption


10 comments:

  1. Wah, saya suka bgt pangsit ayam. Tapi yg paling suka malah bagian kulit pangsitnya yg tepung itu, bukan dagingnya, hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..sama dong sama anak bungsu saya, maunya ngrikitin pinggirannya aja. Isi pangsitnya dikasiin ke emaknya :D

      Delete
  2. simpel banget resepnya, Mak.

    Kalau saya lebih suka beli di tukang bakmi, hehe *emak2 males*

    ReplyDelete
  3. Kalo isinya ditambah sayuran seperti wortel, bisa kan? Trus kalo mau di goreng, mesti di kukus dulu ato enggak? Makasih ya mak... :)

    ReplyDelete
  4. iya, bisa mak..enak jd komplit kalo sama sayuran :) ..ga perlu dikukus kalo mau langsung digoreng, mak. Kalo sy dikukus dl krn mo bikin pangsit basah, jg spy awet u besoknya dimakan :)

    ReplyDelete
  5. enak yah kalau bisa masak.
    saya kalau masuk dapur ada aja bencana yg terjadi .___.

    *oya, ikutan #MenulisMuharram yuk mbak ;)
    bisa cek disini: http://bit.ly/HlVEya

    ReplyDelete
  6. Wah bencananya harus diminimalisir, mbak :D
    Oke, nanti saya ke tkp

    ReplyDelete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^