Friday, September 6, 2013

Udang Bakar Sari Kurma



Terinspirasi udang bakar di tepi sungai Kahayan, saya mencoba membuat udang bakar sendiri. Meski tidak punya alat pemanggang, saya masih nekad bisa 'bakar-bakaran' dengan menggunakan alat masak teflon. Untuk mendapatkan efek gosong seperti dibakar di atas bara api, udang yang sudah matang saya bakar satu-satu di atas api kompor. Jadi gosong, kan.

  Saya membuat udang bakar sari kurma waktu masih tinggal di Palangkaraya. Ada cerita mengapa saya menggunakan sari kurma (biasa dijual dalam botol plastik di toko obat atau apotek). Versi aslinya, udang bakar di Palangkaraya yang menjadi kegemaran saya ini menggunakan saus merah (semacam saus tomat). Karena malas membeli saus lokal dalam botol besar, saya mengganti sausnya dengan bumbu lain. Awalnya saya ingin membuat udang bakar madu. Tapi, saya tidak punya madu di rumah. Pikir-pikir, saya ganti saja dengan sari kurma, rasanya kan sama-sama manis. Ternyata, percobaan saya berhasil. Udang sari kurma bercitarasa gurih dan manis. Yuk, dicoba ^_^

 
Bahan:
  • 500 gr udang berukuran besar
  • 2 sdm air jeruk nipis
  • 4 sdm bawang putih halus
  • garam secukupnya
  • 5 sdm sari kurma
  • merica secukupnya
  • 2 sdm mentega leleh
  • mentega untuk menumis secukupnya
Cara membuat:
  1. Cuci bersih udang, kerat bagian punggungnya. Lumuri udang dengan air jeruk nipis, diamkan selama 5 menit.
  2. Aduk rata: sari kurma, bawang putih, garam, merica,mentega leleh. Campurkan udang, aduk rata. Diamkan selama 30 menit. Jika ingin bumbu lebih meresap, udang bersama bumbunya didiamkan di kulkas selama semalam.
  3. Panaskan teflon, masukkan mentega, tumis udang  hingga matang dan berubah warna.
  4. Angkat udang, sisishkan.
  5. Bakar udang satu persatu di atas api kompor menggunakan alat pencapit.
  6. Udang sari kurma siap dinikmati.
Keterangan:
  • Jika mempunyai alat pemanggang, panggang langsung udang yang sudah dibumbui, ya. Jadi, tidak perlu menumis di teflon lalu membakarnya satu-persatu.
  • Jika menggunakan teflon, bumbu perendam tidak perlu dioleskan lagi. cukup membolak-balik udang agar bumbu yang ada di teflon ikut menempel.
  • Bumbu diolesi pada udang jika menggunakan alat pemanggang. Udang yang dipanggang biasanya bumbunya berjatuhan ke bawah bara api. Jadi perlu diolesi lagi agar bumbu menempel pada udang.
Postingan ini adalah resep hari ke 6 dari #30hariberbagiresep.

12 comments:

  1. Oooh, jadi sakurnya tidak dioles saat membakar ya. Coba aah. Makasih resepnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oia, kalo pake teflon, bumbu perendam (termasuk sakurnya) ga jalan2 n bisa menempel di udangnya, jadi tidak perlu dioles lagi. Kalo pake alat bakaran, bumbu dioles2 lagi ke udang (karena bumbu pasti berjatuhan ke bawah). Nanti saya edit lagi tambahan keterangan ini. Makasih sudah diingatkan lewat komentarnya, bunda niken :)

      Delete
  2. Saya mengenalnya olahan udang hanya dengan saus madu. Soalnya saja jarang menyantap udang sebab harganya mahal. Tapi bolehlah resep ini jadi rujukan saya untuk berkreasi memasak udang kelak di kemudian hari. Terima kasih atas informasinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selain saus madu, udang bisa dibumbui saus tiram, lada hitam, bumbu pedas (balado atau saus padang), dll. Ada yg simple, digoreng mentega hanya dg bumbu mentega+bawang bombay+bw putih. Udangnya bs dipilih yg berukuran kecil yg harganya lebih murah.
      Sama-sama, mas :)

      Delete
  3. dimakan pake nasi anget enak kayaknya :D
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kembali, mbak hana :)
      iyah, habis dibakar, langsung dimakan. udangnya hangat, nasinya hangat juga...enak ^_^

      Delete
  4. Replies
    1. makasih mak Vica Item :)
      salam kenal kembali ^_^

      Delete
  5. ahh Maak sisaiin yaa..
    dan kirimiin..
    #ngileer

    makanan fav ku

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaah...udah abis euy, mak nchie hanie :)
      kalo bikin udang bakar, lg masaknya aja udah ditongkrongin sama boyz. mereka rebutan pengen ngebakar udang di kompor. pas mateng, langsung deh disikat ludes ^_^

      Delete
  6. Duh, susah sepertinya ya bikinnya, apalagi aku yang nggak pintar masak :D
    Sukses untuk eventnya ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba dulu, Makpuh. Gampang kok :)
      Makasih ^_^

      Delete

Yuk, beri tanggapan dengan bahasa yang sopan dan tidak meninggalkan link hidup di kolom komentar. Terima kasih ^_^